^ Scroll to Top

Thursday, May 8, 2008

Nasihat Iblis Kepada Nabi Nuh A.S

Di antara manusia yang mendapatkan umur yang sangat panjang di dunia ini
adalah Nabi Nuh as. Al-Quran mengatakan bahawa dia pernah hidup di sekitar
kaumnya selama sembilan ratus lima puluh tahun. Sepanjang masa itu Nabi Nuh
telah menyeru mereka pada jalan Allah, namun hanya sedikit dari mereka
yang kemudian mengikuti jalannya. Melihat kaumnya yang sengaja mengingkari
agama Allah, bahkan sering mengganggunya, Nabi Nuh memohon kepada Allah agar
ditimpakan bencana kepada mereka. Allah mengabulkan permohonannya.

Nabi Nuh diperintahkan untuk membuat kapal besar yang boleh memuat
semua jenis makhluk hidup. Allah akan menurunkan hujan yang sangat lebat dan
mengalirkan banjir yang sangat besar sehingga tidak satu pun dari
mereka yang kafir akan tertinggal.

Tiba waktunya apa yang ditentukan oleh Allah. Bersama semua pengikutnya
dan segenap pasangan makhluk melata lain Nabi Nuh naik ke atas kapal.
Hujan mulai turun membasahi bumi. Nabi Nuh memperhatikan satu persatu dari
mereka yang hadir di kapal. Tiba-tiba matanya memandang seorang lelaki tua yang
tidak dikenalnya.

"Siapa anda?" tanya Nabi Nuh ingin tahu.

"Aku Iblis," jawabnya.

Dasar Iblis, dia tahu saja bagaimana cara masuk ke dalam kapal Nabi
kekasih Allah itu. Dia boleh hadir di mana saja dia mahu. Bukan kerana dia
makhluk ajaib, tetapi dia memang sangat gigih memperjuangkan usahanya.

"Mengapa engkau mahu ikut kami?" tanya Nabi Nuh lagi.

"Aku bukan mahu ikut kapalmu dan ingin selamat bersamamu. Aku hanya ingin
mengganggu hati para pengikutmu. Biarlah tubuh mereka bersamamu asal hati
mereka bersamaku," jawab Iblis terus terang.

Iblis memang tidak pernah menyembunyikan niat jahatnya untuk
mencelakakan manusia. Fikirnya, semua manusia sudah tahu siapa dia. Sejak
zaman Adam sampai hari kiamat. Mengapa harus berbohong lagi, kerana tidak
semua yang manusia ketahui pasti akan diikuti.

"Keluarlah dari kapalku, wahai musuh Allah!" kata Nabi Nuh kepada Iblis.

Iblis tidak menjawab apakah mahu keluar atau akan tetap di sana.
Sebelum
Nabi Nuh, Allah juga pernah mengusirnya keluar dari syurga. Tetapi, dia
masih saja membangkang perintah Allah dan terus berusaha menggoda Adam
sampai berhasil.

Dia hanya berkata, "Wahai Nuh, aku menyimpan lima strategi yang
dengannya aku akan boleh mencelakan umat manusia. Aku akan sebutkan padamu
yang tiga, tapi akan menyembunyikan darimu dua lainnya." Kemudian Allah
mewahyukan pada Nuh agar tidak usah mendengarkan yang tiga, tapi dengar
saja
dua yang lainnya.

"Aku tidak berminat mendengar tiga strategi yang akan engkau sebutkan itu,
tapi sebutkan dua strategi yang engkau sembunyikan dariku," jawab Nuh.

Iblis berkata, "Wahai Nuh aku akan berusaha membinasakan manusia
dengan
dua cara: pertama, dengan cara menanamkan sifat dengki dalam hati mereka;
dan kedua dengan cara menanamkan sifat serakah dalam jiwa mereka. Kerana
dengki maka aku dilaknat oleh Allah dan dijadikannya sebagai syaitan yang
terkutuk. Dan kerana serakah maka Adam menghalalkan segala makanan di syurga
sehingga dia dikeluarkan. Dengan dua sifat ini, kami semua dikeluarkan
dari syurga.

Setelah kapal Nabi Nuh mendarat dengan segenap penumpangnya, tiba-tiba
si Iblis datang lagi menghampirinya. Dengan suara yang amat merdu dia
berkata pada Nuh, "Aku sangat berterima kasih padamu, lebih dari semua
makhluk yang ada di bumi ini."

"Terima kasih dari apa?" tanya Nabi Nuh ingin tahu.

"Permohonanmu agar orang-orang kafir itu dicelakakan telah dikabulkan oleh
Allah. Dengan cara itu bererti engkau telah meringankan bebanku," kata
Iblis.

"Wahai Nuh, jangan sekali-kali engkau mendengki kerana ia telah
menghantarku pada keadaan seperti ini. Dan jangan sekali-kali
engkau serakah kerana ia telah menghantar Adam seperti yang dialaminya."

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template