^ Scroll to Top

Thursday, August 13, 2009

Kematian menyeksakan bagi orang yg tidak beriman

DARIPADA Abu Hurairah katanya: "Apabila roh orang mukmin keluar daripada tubuhnya dua orang malaikat menyambutnya dan menaikkannya ke langit. Kata Hammad: Kerana baunya harum seperti kasturi.

Kata penduduk langit: Roh yang baik datang dari bumi. Sallallahu ‘alaika (semoga Allah melimpahkan kebahagiaan kepadamu) dan kepada tubuh tempat engkau bersemayam. Lalu roh itu dibawa ke hadapan Tuhannya Azza wa Jalla.

Kemudian Allah berfirman: “Bawalah dia ke Sidratul Muntaha dan biarkan di sana hingga hari kiamat.”

Kata Abu Hurairah selanjutnya: “Apabila roh orang kafir keluar dari tubuhnya, kata Hammad, berbau busuk dan mendapat makian, maka berkata penduduk langit:

Roh jahat datang dari bumi. Lalu diperintahkan, bawalah dia ke penjara dan biarkan di sana hingga hari kiamat.” (Hadis riwayat Muslim)

Kematian sesungguhnya amat menyeksakan. Kematian orang yang tidak beriman mempunyai banyak perbezaan dengan kematian orang beriman.

Tanda-tandanya bukan saja dapat dilihat oleh orang yang hidup bahkan ini diperakukan sendiri dalam al-Quran.

Firman Allah yang bermaksud: “Jika kamu dapat melihat malaikat mencabut nyawa orang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata: Rasakanlah olehmu seksa neraka yang membakar. (Nescaya kamu akan merasa sangat ngeri).” (Surah al-Anfal, ayat 50)

Rasulullah SAW sekalipun dianggap sebagai kekasih Allah turut merasakan kesakitan sakaratul maut. Itupun Baginda diperlakukan secara lembut oleh malaikat.

Maka bayangkanlah bagaimana kesakitannya jika kita selaku insan biasa dapat berhadapan dengan situasi itu.
Oleh itu seharusnya kita sentiasa berwaspada supaya tidak tergolong di kalangan orang yang tidak beriman, lalai dan lupa kepada Allah kerana sudah pasti roh kita nanti bakal ditempatkan dalam penjara sehingga hari kiamat.







"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template