^ Scroll to Top

Thursday, October 23, 2008

Doa seorang ibu

Dahulukala di negeri Arab ada seorang pemuda yang sangat terhormat.

Setiap orang mencintainya kerana budi dan amalnya. Ilmunya yang tinggi

menyebabkan namanya bertambah harum. Ibunya sangat bahagia sekali

mempunyai anak yang dihormati oleh setiap orang. Itulah sebabnya

mengapa

anaknya tidak diperbolehkan menuntut ilmu ke negeri jauh.



Pada suatu hari anaknya yang sangat dicintai ini menghendaki pergi ke

Mekah. Maksudnya ingin menambah ilmunya ke negeri yang sangat mulia

itu.

Tentu sahaja ibunya sangat keberatan apabila anaknya merantau ke

Mekah.

Apalagi dia akan bermukim di sana beberapa tahun.



"Anakku!" kata ibunya pada suatu malam.



"Engkau adalah mutiara hatiku. Ibu sangat tersiksa apabila engkau

pergi

ke Mekah. Ibu sudah tua, maka sangat berat sekali jika berpisah dengan

engkau. Batalkan niatmu nak!" Kata ibunya menasihati.



Akan tetapi kerana tekad anaknya yang sudah tak dapat dibendung lagi,

berangkatlah ia ke Mekah. Nasihat ibunya sudah tak dihiraukan lagi.

Sekarang ibunya tinggal sendirian di rumah dengan deraian air mata.

Hatinya menjadi sakit sekali kalau mengingatkan anaknya yang tak

memperdulikan nasihatnya itu.



"Ya, Tuhan," demikian ibunya merintih.



"Sesungguhnya anakku telah membakar hati hamba, dengan pemergiannya.

Turunkanlah siksa kepada anakku, ya Tuhan."



Hampir setiap malam ibunya berdoa demikian.



Anaknya pada waktu itu telah sampai di Mekah. Dengan giat sekali ia

mencari ilmu dan beribadah di sana. Pada suatu malam yang buta,

terjadilah satu musibah menimpa dirinya. Pada waktu itu ada seorang

pencuri masuk ke rumah seorang saudagar kaya. Tetapi malang bagi

pencuri

kerana perbuatannya diketahui oleh tuan rumah. Pencuri itu lalu lari

lintang pukang menyelamatkan diri. Tetapi jejaknya ini telah diekori

oleh tuan rumah.



"Ah, cilaka aku jika aku tidak mencari akal," kata pencuri di dalam

hati, "Biarlah aku masuk ke masjid, mungkin aku dapat menyelamatkan

diri."



Kebetulan ketika dia sampai di masjid dilihatnya orang yang sedang

berzikir. Dengan licik sekali lantas dia berteriak-teriak sambil

menuding-nuding orang yang sedang berzikir.



"Pencuri, pencuri....." teriaknya keras sekali.



Tuan rumah ketika sampai di masjid langsung sahaja menangkap orang

yang

disebut pencuri itu. Tanpa fikir panjang lagi dia lalu diseret

dihadapkan kepada raja. Malang bagi dia, kerana raja memberi hukuman

kepadanya dengan dipotong tangannya, kakinya dan dicungkil kedua

matanya. Setelah itu raja memerintahkan kepada hulubalangnya untuk

mengarak pencuri itu di hadapan umum.



"Inilah akibatnya kalau cuba mencuri barang orang," kata pegawai raja

di

sepanjang jalan.



Sewaktu arakkan sampai di pasar berkatalah orang yang dituduh mencuri

itu kepada pegawai raja:



"Wahai pegawai! Janganlah engkau berkata begitu tetapi katakanlah

begini: Inilah balasannya kalau orang durhaka kepada ibunya. Ayuh,

katakanlah begitu!"



Para pegawai pun menjadi hairan sekali mendengarkan saranan yang

dituduh

itu. Hatinya menjadi ragu, apakah betul ucapannya itu atau pura-pura.

Ternyata setelah diselidiki lagi orang yang didakwa sebagai pencuri

itu

betul-betul bukan pencurinya. Para pegawai raja kemudian

membebaskannya

untuk dihantar ke rumah ibunya.



Ketika sampai di rumah maka para pegawai raja meletakkannya di muka

pintu rumahnya. Keadaannya yang cacat ini menyebabkan dia tidak dapat

berbuat apa-apa kecuali hanya memanggil-manggil dari luar. Dari

dalamrumah dia mendengar ibunya sedang beroda:



"Ya Allah, apabila telah turun cubaan kepada anakku, kembalikanlah dia

ke rumah ini supaya hamba dapat melihatnya." Doa ini diucapkan oleh

ibunya berulang-ulang kali sampai ada suara anaknya yang berpura-pura

menjadi pengemis, "Ya tuan, berilah hamba sedekah."



"Datanglah ke sini mendekat pada pintu," terdengar suara dari dalam.



"Bagaimana tuan saya dapat mendekat, padahal saya tak punya kaki,"

jawab

anaknya.



"Kalau begitu hulurkan sahaja tanganmu," jawab ibunya dari dalam.



"Tuan, maafkanlah hamba kerana hamba tak punya tangan, tangan hamba

telah dipotong."



"Jika demikian bagaimana aku dapat memberimu, padahal aku bukan

muhrimmu?" jawab ibunya.



"Tuan, janganlah tuan khuatir sebab kedua mata hamba telah buta,"

jawab

anaknya.



Ibunya yang belum mengerti bahawa pengemis itu sebetulnya adalah

anaknya

sendiri, terpaksa keluar dengan membawa sepotong roti. Tetapi ketika

roti itu diberikan, tiba-tiba pengemis merebahkan dirinya di pangkuan

ibunya sambil menangis.



"Ibu...... maafkanlah ibu! Sebetulnya hamba adalah anakmu sendiri yang

telah mengalami nasib seperti ini, Ibu, hamba merasa berdosa kepada

ibu,

maafkanlah ibu."



Ibunya yang setelah mengetahui nasib anaknya yang mengerikan itu lalu

berkata:



"Ya Tuhan, saksikanlah bahawa semua kesalahan anakku telah hamba

maafkan. Tetapi sungguh mengerikan siksa anakku ini ya Tuhan. Hamba

tak

sampai hati melihat keadaan anakku yang cacat sedemikian rupa. Ya

Tuhanku, akhirilah hidupku ini bersama-sama anakku sehingga kami tidak

menanggung malu lagi."



Doanya dikabulkan oleh Allah, dia dan anaknya mati bersama-sama.

Demikian nasib anak yang tidak menuruti kepada orang tua, dan orang

tua

yang kurang reda kepada anaknya di dalam mencari ilmu.







"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template