^ Scroll to Top

Thursday, August 13, 2009

Padah abai ibu

PADA zaman dahulu, ada seorang pemuda bernama Juraij yang tinggal bersama ibunya yang sudah tua. Juraij berasal daripada kaum Bani Israel. Dia sangat tekun dalam ibadatnya, sehinggakan dia mendirikan biara peribadi untuk dijadikan tempat ibadatnya.
Pada suatu hari, sedang Juraij bersembahyang dalam biaranya, ibunya telah memanggilnya.
Namun, Juraij meneruskan sahaja tanpa mempedulikan panggilan ibunya itu.
Keesokkan harinya, ibu Juraij datang lagi memanggilnya ketika dia sedang solat. Namun Juraij masih juga tidak menyahut. Dia mengeluh,
"Ya Tuhanku, kenapa dengan ibuku ini, memanggil-manggil aku, sedangkan aku tengah solat?" Juraij tidak mempedulikan juga panggilan ibunya, malah dia tetap meneruskan ibadatnya.
"Wahai anakku, kalau ya pun engkau mahu beribadat, sahutlah dahulu panggilanku! Kemudian barulah engkau meneruskan ibadatmu," kata ibu Juraij di dalam hatinya.
Ibunya tidak berputus asa, lalu dia datang lagi memanggil-manggil nama anaknya itu pada keesokkan harinya.
"Juraij, Juraij, ibu mahu bercakap denganmu sekejap," kata ibunya.
Namun panggilan ibunya tetap tidak disahut oleh Juraij. Juraij meneruskan sahaja ibadatnya, tanpa memikirkan perasaan ibunya yang telah memanggilnya tiga hari berturut-tutut untuk bercakap dengannya.
Ibunya berasa tidak sabar lagi dengan Juraij. Maka keluarlah daripada mulutnya, "Ya Allah, janganlah engkau matikan anakku ini, selagi dia tidak melihat wajah perempuan jalang". Ibunya sangat kecewa dengan sikap anaknya yang tidak mahu mempedulikan panggilannya.
Pada suatu ketika, sekumpulan penduduk sedang bercakap tentang Juraij yang tekun beribadat. Kebetulan pada masa itu, datang seorang gadis melalui mereka di situ. Gadis itu terdengar perbincangan sekelompok orang tentang Juraij, lalu berkata, "kalau tuan-tuan mahu, biarlah aku sahaja yang menggoda Juraij itu".
Apabila gadis itu sampai di tempat Juraij, lalu digodanya Juraij dengan pelbagai cara. Tidak berapa lama kemudian, gemparlah seluruh Bani Israel kerana gadis itu telah mengandung dan mengaku bahawa anak di dalam kandungannya itu adalah anak Juraij.
Penduduk di situ datang ke tempat itu dengan marah, lalu mengheret Juraij keluar dari biaranya. Juraij telah dipukul dan biaranya dimusnahkan.
"Kenapa kamu semua membuat begini terhadapku?" tanya Juraij.
"Wahai Juraij, bukankah engkau telah berzina dengan perempuan sundal itu? Kini dia telah melahirkan seorang anak," kata mereka dengan marah.
Berita Juraij dipukul telah sampai kepada pengetahuan ibunya. Tiba-tiba hati ibunya yang pernah kecewa itu menangis tersedu-sedu sambil berkata dalam hatinya, "Kalau ini yang berlaku ke atas anakku, aku tidak akan menyumpahinya".
Ibunya tahu bahawa anaknya Juraij tidak akan melakukan perbuatan yang sekeji itu. Lalu ibunya berdoa, "Ya Tuhanku, lepaskan anakku daripada tuduhan itu".
Sementara itu, Juraij masih berhadapan dengan penduduk yang marah kepadanya. "Bolehkah engkau bawa bayi itu kepadaku? Aku akan tanya pada bayi itu sendiri," kata Juraij.
"Mana boleh engkau tanyakan kepada bayi itu!" kata mereka dengan marahnya.
Bagaimanapun, bayi itu dibawa juga kepada Juraij, lalu Juraij meminta izin untuk menunaikan solat terlebih dahulu. Selesai sahaja solat, Juraij mendekati dan mengusap bayi itu dengan jarinya sambil bertanya, "Siapakah bapamu?"
"Fulan, si penggembala," jawab bayi itu.
Alangkah terkejutnya orang di situ mendengar jawapan daripada bayi itu. Maka mereka memohon maaf kepada Juraij walaupun masih dalam keadaan terkejut.






"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template