^ Scroll to Top

Thursday, February 5, 2009

Umat sejati sanggup berkorban tegakkan kebenaran

Dugaan hidup wajar dihadapi dengan tenang dan sabar supaya tidak hilang pedoman

HIDUP memerlukan keberanian serta kesanggupan untuk menghadapi apa juga keadaan atau dugaan yang datang. Kita perlu menghadapinya dengan tenang serta menanganinya secara bijak bukan dengan perasaan.

Setiap saat kehidupan ini sebenarnya perjuangan, sama ada dalam hal mencari rezeki, menguruskan keluarga atau memimpin negara. Malah, perbuatan kecil memberi kemaafan itu juga perjuangan melawan sifat ego atau riak.

Justeru, sifat berani perlu ada untuk mempertahankan diri supaya tidak mudah goyah serta hilang pedoman apabila berhadapan dengan dugaan. Semangat keperwiraan pada jiwa dapat menjadikan seorang itu memiliki semangat serta keberanian.
Prof Dr Hamka pernah berkata: "Barang siapa tidak sanggup atau tidak berani menguasai diri, jangan harap dia akan sanggup menguasai orang lain. Bukan keberanian kalau hanya sanggup berkelahi, tetapi keberanian ialah kesanggupan melawan hawa nafsu. Tanda berani ialah sikap tenang walau bagaimana hebatnya dugaan yang datang."

Keberanian bukan saja dalam menegak kebenaran malah berani menerima penghinaan atau cercaan selagi berpijak pada kebenaran. Orang yang berani akan bersedia membuat keputusan dan melaksanakannya. Dia berpegang teguh pada keputusan dibuat tanpa ragu. Jiwanya tenang, tidak mudah cemas dan panik apabila berhadapan musibah serta dugaan.
Orang berani biasanya meluncur maju ke depan sementara si penakut masih merangkak di belakang. Masyarakat daripada orang yang penakut akan mudah ditindas dan dihina. Sebaliknya keberanian akan menjadikan masyarakat itu dihormati.
Lihat sejarah keberanian Rasulullah SAW dan sahabat ketika memerangi tentera musuh, walaupun dengan jumlah yang kecil namun memiliki keberanian besar serta didorong keimanan mampu membuahkan kemenangan besar yang membanggakan.

Firman Allah yang bermaksud: "Iaitu orang yang menyampaikan perintah Allah dan takut kepada-Nya dan mereka tidak takut kepada sesuatu apa pun kecuali terhadap Allah. Cukuplah Allah sebagai penghitung." (Surah al-Ahzab, ayat 39)

Kita perlu berani dan sanggup menerima apa juga keadaan meskipun betapa hebat dugaan atau musibah yang datang walau hanya sebuah teguran dan kritikan. Kebanyakan kita tidak suka menerima teguran dan kritikan walaupun benar. Mereka takut dan malu untuk menerima kenyataan.

Sebenarnya, untuk berani mengakui kesilapan dan bertanggungjawab atas setiap kesalahan itu bukannya mudah kerana ia perlu menunduk ego yang bersarang di dada. Ego itu bukan hanya sekadar ditundukkan tetapi perlu dibentuk dan ini memerlukan perjuangan serta keberanian.
Keberanian yang boleh dijadikan teladan pernah berlaku pada zaman khalifah Umar al-Khatab iaitu di mana suatu hari seorang pemuda bernama Hasan berhenti berteduh di sebatang pokok untuk melepas lelah selepas penat berjalan dengan menggenderai seekor unta.

Kerana terlalu penat, dia tertidur tanpa sempat untuk menambat untanya. Apabila terjaga, didapati untanya sudah hilang. Lalu dia mencari namun tidak berjumpa. Selepas puas mencari, tiba-tiba dia terserempak dengan seorang tua dan untanya yang sudah mati.

"Ini unta saya! Pakcikkah yang membunuhnya?", soal Hasan dengan nada agak marah. Jawab orang tua itu berterus terang: "Pakcik tidak sengaja. Pakcik tidak sengaja hendak membunuhnya. Untamu memakan tanaman pakcik. Pakcik cuba menghalaunya dengan melontar batu-batu kecil. Dan salah satu batu itu terkena kepala untamu. Kemudian ia berpusing-pusing lalu rebah ke bumi. Pakcik dapati rupa-rupanya ia sudah mati."

Sebaik saja mendengarnya, Hasan tidak dapat mengawal perasaan marah lalu mengeluarkan pedangnya dan memenggal kepala orang tua itu. Selepas amarahnya hilang, Hasan mulai sedar perkara dilakukan dan menginsafi kesalahannya.

Tanpa berlengah lagi, beliau terus mencari keluarga si mati dan menceritakan segala yang berlaku.

Sebaik saja mendengar cerita Hasan, dua orang anak orang tua yang mati itu membawa Hasan mengadap Amirul Mukminin untuk diadili. Hasan didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman bunuh.

"Demi Allah saya lebih rela dibunuh di dunia daripada mendapat hukuman di akhirat. Tetapi sebelum itu, izinkan saya menemui keluarga untuk kali terakhir agar mereka mengetahui apa yang terjadi ke atas saya." pinta Hasan.

Amirul Mukminin bertanya kembali, "Apakah jaminannya yang engkau akan datang lagi untuk menjalani hukuman ini?" Ramai yang hadir terdiam, kemudian berdiri seorang lelaki iaitu Abu Dzar lalu berkata: "Walau pun saya tidak mengenali Hasan, namun atas nama sahabat Rasulullah SAW maka saya minta Amirul Mukminin memperkenankan rayuannya. Jika beliau tidak hadir pada hari hukuman dijalankan biarlah saya jadi galang-gantinya."

Akhirnya Hasan dibenarkan pulang sehingga tiba pada tarikh ditetapkan. Sekembalinya Hasan daripada berjumpa keluarganya dan di saat untuk menuju ke tempat hukuman, tiba-tiba tali pacu kudanya terputus. Beliau jadi resah cemas dan bimbang jika terlewat tiba di tempat hukuman.

Sementara di tempat hukuman pula, kecemasan juga turut dirasai oleh saksi kerana bimbang Abu Dzar pula yang akan dihukum. Akhirnya dalam keresahan menunggu itu tiba-tiba terdengar larian kuda yang ditunggangi oleh Hasan, lalu sekalian yang hadir bertakbir.

Suasana di situ amat sedih dan mengharukan. Orang ramai yang hadir kagum dengan kejujuran Hasan menepati janji serta sanggup dan berani menghadapi hukuman pancung. Selepas menjelaskan sebab kelewatannya, Hasan berkata: "Ya Amirul Mukminin, izinkan saya bersembahyang dua rakaat sebelum leher saya dipancung."

Saidina Umar membenarkan. Selepas selesai bersembahyang, Hasan tampil ke depan pengadilan untuk menjalani hukuman. Di saat itulah kedua-dua anak lelaki orang tua yang dibunuhnya datang mengadap Amirul Mukminin lalu berkata: "Kami sudah saksikan kejujuran dan keberanian Hasan. Begitu juga dengan keberanian dan kasih sayang Abu Dzar ke atas saudaranya seagama serta ketegasan dan keadilan Amirul Mukminin menjalankan hukuman. Hasilnya kami memperoleh kekuatan untuk meredakan kematian orang tua kami." Sekali lagi orang ramai bertempik dengan laungan takbir.

Demikian petikan sejarah buat iktibar. Itulah kesan daripada hati yang takutkan Allah dan balasan akhirat. Mereka sanggup berkata benar dan berani menanggung risiko walau bagaimana dan apa keadaannya. Bukan sikap bermuka-muka untuk menyorot kesilapan atau sekadar hanya tahu menyalahkan pihak lain.







"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template