^ Scroll to Top

Wednesday, February 25, 2009

Memahami, mendalami kesempurnaan wuduk

IBADAH wuduk memiliki kedudukan tersendiri di sisi Allah dan ia adalah kunci permulaan bagi ibadat solat. Wuduk juga berperanan untuk menenangkan jiwa supaya dapat menumpukan perhatian terhadap solat.

Selain itu, wuduk juga boleh menyegarkan badan serta mengembalikan tenaga dan pada masa sama menyucikan anggota badan yang terdedah. Ini menunjukkan wuduk mempunyai peranan penting dari segi spiritual dan fizikal.

Buku bertajuk Beberapa Persoalan Lazim Tentang Taharah mengupas kepentingan bersuci dan hukum berkaitan wuduk. Buku ini menjawab 18 persoalan lazim ditimbulkan mengenai hukum bersuci meliputi tatacara berwuduk, perkara membatalkan wuduk, tayamum dan mandi secara mendalam lengkap dalil al-Quran serta hadis.

Tatacara wuduk diperjelaskan berdasarkan hadis Rasulullah SAW merangkumi perkara sunat dan fardu contohnya bersiwak sebelum berwuduk, berniat dan menyebut nama Allah seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Tidak ada wuduk bagi orang yang tidak menyebut nama Allah padanya.”

Persoalan bersentuhan dengan perempuan, memegang kemaluan, darah atau muntah membatalkan wuduk atau tidak turut dibincangkan dalam bab tersendiri bagi memberi kefahaman serta menghilangkan keraguan.

Bagaimana pula dengan tidur yang membatalkan wuduk atau tidur sama sekali tidak membatalkan wuduk. Perkara ini juga ada kalanya tidak jelas bagi kita dan penulis membentangkan pendapat ulama berkaitan tidur dan batalnya wuduk.
Jawapan kepada soalan perlukah berwuduk untuk memegang dan membaca al-Quran turut dimuatkan dalam bab 11 berdasarkan dalil utama mewajibkan berwuduk juga menyucikan diri dari hadas besar ketika hendak memegang al-Quran.

Buku Beberapa Persoalan Lazim Tentang Taharah yang mengambil dalil al-Quran serta hadis turut menyediakan nota sebagai penjelasan lanjut terhadap fakta dibentangkan supaya dapat difahami dengan mudah oleh pembaca.

Malah, pada muka akhir setiap bab diletakkan kesimpulan daripada topik dibincangkan iaitu pandangan penulis serta alasan menyokong hujah diberi. Mungkin akan ada tidak sependapat dengan penulis kerana tahap pemahaman serta ilmu dimiliki dan ini boleh membuka ruang perbincangan lanjut.

Buku mengenai hukum bersuci mungkin sudah banyak di pasaran tetapi seperti kata-kata yang sering diulang, lebih banyak yang kita fikir sudah tahu sebenarnya ada banyak lagi yang kita tidak tahu dan untuk mengetahuinya ialah melalui pembacaan.
Ada yang sudah kita ketahui mengenai wuduk, tayamum atau mandi tetapi tidak salah untuk membuat ulang kaji. Mana tahu ada perkara yang kita ingat sudah sempurna dalam wuduk kita rupanya masih boleh ditingkatkan atau diperbaiki lagi.







"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template