^ Scroll to Top

Thursday, December 18, 2008

Panduan meniti kehidupan lebih baik berlandaskan al-Quran

SERING kali umat Islam diingatkan bahawa kemuliaan di sisi Allah ialah mereka yang bertakwa. Agak sukar untuk mendalami hakikat takwa kerana ada yang rasakan diri mereka mempunyai peribadi baik tetapi tanpa sedar, rupanya jauh daripada sifat seseorang yang bertakwa.
Diriwayatkan oleh Muslim, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah mengasihi hamba-Nya yang bersifat takwa, kaya jiwa serta tidak menonjolkan diri (merendah diri walaupun berpangkat tinggi).”

Selain bertakwa, mereka yang kaya jiwa iaitu berakhlak mulia dan tidak suka menonjolkan diri akan dikasihi Allah. Justeru, sebagai hamba yang sentiasa perlu diingatkan, perlu mencari kaedah untuk memperbaiki diri dari semasa ke semasa.

Buku Menyusur Jalan Ketakwaan adalah sebagai panduan kepada setiap Muslim untuk meniti kehidupan dengan lebih baik, semoga yang terleka akan tersedar dan yang sedar lebih istiqamah dengan amalannya.
Melalui penulisan dihasilkan penyanyi utama kumpulan nasyid popular Rabbani, Asri Ibrahim, banyak diketengahkan faktor yang boleh membawa seseorang menuju kebahagiaan dan tidak kurang perkara menghancurkan moral.

Antaranya, harta yang membinasakan manusia kerana kealpaan serta sifat mendewakan dunia menyebabkan mereka lupa mematuhi perintah Allah. Ketamakan harta menjerumuskan ramai manusia ke dalam perbuatan haram dan dosa.

Dilengkapkan dengan contoh iaitu kisah sahabat yang lebih menyintai kemiskinan semata-mata mencari keredaan Allah, penulis mengajak pembaca merenung kedudukan antara diri dengan harta yang dimiliki.

Apakah harta yang ada membuatkan kita lebih dekat kepada Allah atau sebaliknya kerana tidak dinafikan kekayaan dunia dan nikmat di dalamnya sering menjadi senjata syaitan untuk memesongkan umat Islam daripada jalan kebenaran.
Seterusnya, pembaca boleh menilai sendiri apakah keutamaan dalam hidup dan pada masa sama mengambil iktibar daripada ingatan disampaikan berserta hujah yang kebanyakannya cuba menimbulkan rasa sedar serta keinsafan.

Seseorang yang bersikap tawaduk dan qanaah (menjauhi berlebih-lebihan) sudah berjaya menepis sifat sombong dalam hatinya. Golongan itu juga nanti menjurus kepada sifat reda menerima apa juga ujian Allah.

Membaca buku Menyusur Jalan Ketakwaan seolah kita bercakap dan kadang-kala bertanya kepada diri sendiri kemudian ditemukan dengan jawapan. Lebih menjurus kepada fungsi untuk mengingatkan, buku ini penuh nasihat serta cubitan menyedarkan manusia yang sering lupa.

Tajuk perbincangannya agak ringkas membolehkan satu-satu topik difahami dengan mudah, ada menerusi kisah dan teladan serta soal jawab yang cuba memberi gambaran lebih jelas.

Buku ini sesuai untuk bacaan sendiri serta dihadiahkan kepada insan yang disayangi untuk dikongsi ilmunya ke arah menjadi manusia lebih baik.







"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template