^ Scroll to Top

Thursday, September 4, 2008

Selamat Berjuang di Bulan Ramadhan

Assalamualaikum warah matullahi wa barakatuh,



Ramadhan datang lagi...perasaan gembira yang melonjak-lonjak dalam jiwa ini dirasai begitulah oleh para sahabah generasi awal dan Rasulullah sendiri. Seawal Rajab, Syaaban baginda dan para sahabah bersiap sedia menanti-nanti ketibaan ya Ramadhan. al Mubaraq...begitulah sewajibnya jiwa dan hati kita...suka dan gembira dan merasakan satu keshukuran yang tidak terhingga Allah swt sangat mencintai kita...dipilihnya kita untuk masuk bulan RAMADAHAN... .untuk dicalunkan menjadi ahli shurga..amin ya rabb..



Diceritakan oleh Rasululullah saw..." dan apabila munculnya malam pertama Ramadhan , diJannah datang satu tiupan angin datangnya dari bawah Arasyh. Ia dikenali sebagai 'Muthirah" dan menyebabkan dedaun pohonan Jannah bergeseran dan gagang pintu bergetar lalu menghasilkan satu bunyian yang sangat merdu..yang belum pernah didengari sebelumnya.. ."



MasHAllah - alam yang sana tempat kembalinya kita menyambut Ramadhan dengan begitu sekali ..menandakan begitu istimewanya bulan Ramadhan kurniaan Allah ini buat kita...itulah yang membuatkan para sahabat KEJAR ...Ramadhan ini...dengan sadaqahnya, dengan tilawahnya, dengan tahajudnya, dengan senyuman dan akhlaq mulia nya, degan tangisan dan doanya....seolah- olah dah BAGI UMURNYA TIADA RAMADHAN LAGI YANG AKAN DATANG....Itulah contoh kita yang abadi yang kita wajib ambil iktibar dan bermula sekarang - bila baca tazkirah ini..bertindak sebagaimana sepatutnya.. .



Kita ambil iktibar dari pesanan kekasih kita Rasulullah saw dalam satu pertemuan di penguhujung bulan Syaaban- baginda berkhutbah pada para sahabah - satu pesanan yang diabadikan dalam catatan abadi para ulamak buat kita turunkan generasi demi generasi hinggalah hari qiayamah- cuba halusi pesan-pesan baginda ini...



Salman ra meriwayatkan bahawa “ Pada hari terakhir Sya’aban , Rasulullah saw berkhutbah kepada kami “ Wahai manusia, kita muncul kepadamu satu bulan yang besar (shahru Azim), bulan yang tersangat berkat (shahru azim mubaraq) terkandung didalamnya satu malam yang terlebih tinggi nilainya dari seribu bulan .

Inilah bulan yang Allah fardhukan puasa disiang harinya dan menjadikan solat tarawikh sebagai sunnah di malam harinya. Sesiapa yang ingin bertaqarub (menghampirkan) dirinya kepada Allah, melalui amalan soleh dibulan ini, maka akan dibalas kepadanya dengan ganjaran seolah-olah dia melakukan amalan fardu di bulan yang lain pada tahun itu.

Barangsiapa yang melakukan amalan fardu akan dibalasi kepadanya dengan tujuh puluh (70) amalan fardu pada bulan lain. Inilah sesungguhnya bulan kesabaran dan ganjaran kesabaran sejati ialah “Jannah”.Inilah bulan simpati terhadap sesama lainnya.

Di bulan inilah rezeki orang-orang beriman ditambah. Barangsiapa memberi makan (untuk berbuka puasa) kepada orang yang berpuasa maka dibalas kepadanya dengan keampunan terhadap dosa-dosanya (magfiratan lizunubih) dan dibebaskan dari api neraka (itko raqibatihi minan nar) dan dia juga memperolehi ganjaran yang sama sebagaimana orang yang berpuasa tadi tanpa sedikitpun mengurangi pahala orang yang berpuasa tadi.

Maka kami (para sahabah) pun berkata “ Ya Rasulullah tidak kesemua kami mempunyai sesuatu yang dapat diberikan kepada orang yang berpuasa makanan untuk mereka berbuka “ Jawab Rasulullah saw “ Allah akan mengurniakan balasan kepada orang yang memberi walaupun sebiji tamar kepada orang yang berpuasa, ataupun seteguk air atau sehirup susu untuk dia berbuka puasa.

Inilah bulannya yang awalnya Allah menurunkan RAHMAT, di pertengahannya Allah berikan KEAMPUNANNYA , dan pada akhirnya Allah MEMBEBASKAN hambaNYa daripada api neraka Jahanam. (Awalihu Rahmah wa Au Satuhu Magfirah wa akhiruhu atqum minannar)

Di bulan ini berusahalah sekuat-kuatnya (was taksiru fih min arabai) memperbanyakan melalkukan empat (4) perkara :-Dua diantaranya adalah untuk menyukakan Allah dan dua lagi kamu tidak boleh tidak mesti lakukannya.

~Dua Perkara yang kamu lakukan kamu dapat menyukakan Allah adalah dengan memperbanyakan membaca Shahadah Laila ha Ila Lallah dan beristihfar (mohon kemapunan degan sungguh-sungguh) kepadaNYA

~Dua Perkara lagi kamu tidak boleh tidak mesti lakukannya adalah kamu mohon pada Allah untuk masuk shurga dan berlindung deganNya daripada dicampak kedalam neraka – (Fatasalu NAllahal jannah wa tauzuna bihi minan nar)

Barangsiapa memberi minum kepada orang yang berpuasa, maka Allah akan memberinya minum daripada telagaku (HAUD) yang sekali minum dia tidak akan kedahagaan lagi sehinggalah dia memasuki Jannah

( Hadith diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah dalam Sahihnya begitu juga AlBaihaqi dan Ibn Hibban )

Marilah kita muhasabah diri kita di bulan Ramdahan ini sebelum kita di muhasabah oleh Allah nanti..banyakkan mengucakpan La ila Ha Ila Lallah sambil cuba mengamati implikasi tuntutan syahahadah ini, banyakan ISTIGHFAR, banyakan SUJUD sambil menangis didepan pencipta, kurangkan sikit tidur- bermunajatlah di waktu malam dan sahur, Tilawahlah dan TADDABURlah ayat-ayat Allah....dan kalau ada kemampuan - disipinkan diri habis 1 buku di bulan Ramadhan ini... 1 sahaja.



Jangan lupa doa untuk perjuangan kita ditanahair tercinta - doa khas untuk umat islam di Palestin, Selatan Thai, Mindano dan semua mujahidin fi kulli makan wa kulli zaman-dan doa minta syahid dijalan Allah. Amin Ya Rabb.



SELAMAT BERJUANG DI RAMADHAN ALMUBARAQ.-semuga keluar sebagai tentera dakwah yang dibersihkan untuk bersilat dipentas Dunia dalam Dakwah yang mulia.



Allah hu qaya tuna

AlQuran Dusturuna

Ar Rasul Qudwa Tuna

Al Jihad Sabi luna

Al Maut Fi sabilillah hi Asma ama nina.



Takbir.






"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template