^ Scroll to Top

Thursday, September 11, 2008

Ibadah pada bulan mulia mampu atur perjalanan hidup Muslim untuk lebih berdisiplin

MASA itu emas. Satu ungkapan yang sering disebut tetapi gagal difahami secara mendalam maknanya oleh kebanyakan kita. Ungkapan itu secara ringkas menunjukkan masa sangat penting dan perlu dihargai kerana masa yang berlalu tidak mungkin akan kembali.

Kita sering mendengar ungkapan 'janji Melayu'. Ungkapan itu memberi makna tidak baik kepada orang Melayu yang pasti seorang Muslim. Ungkapan itu bukan saja menunjukkan sikap tidak menepati janji, tetapi juga sikap mengabaikan masa di kalangan Muslim.
Ungkapan itu seolah-olah menunjukkan orang Melayu suka tiba lewat. Di pejabat, majlis rasmi, tidak rasmi atau kehadiran di mesyuarat, kerap kali ada saja yang tiba lewat.

Mereka seolah-olah menganggap tiba lewat satu kelebihan dan tidak langsung rasa bersalah mengabaikan masa yang ditetapkan bagi sesuatu majlis. Inilah sikap sebahagian besar kita terhadap masa dan sikap itu perlu diubah.

Ketibaan Ramadan bukan saja memberi peluang kepada Muslim untuk meningkatkan ibadah dan membuktikan ketaatan kepada Maha Pencipta tetapi juga membuka peluang menilai dan memperbaiki diri termasuk menghargai masa.
Bagaimana cara menghargai masa ketika Ramadan? Mereka yang menyedari kepentingan masa akan menggunakannya sebaik mungkin, sama ada pada Ramadan mahupun bulan lain.

Ketetapan masa untuk bersahur, berbuka dan beribadat dianggap rahmat dalam mengatur perjalanan hidup seorang Muslim.

Bukan itu saja, masa melakukan kegiatan lain seperti bersama keluarga, bekerja dan bermasyarakat juga digunakan sebaik mungkin kerana Ramadan bukan saja bulan untuk meningkatkan keimanan tetapi juga memperbaiki hubungan sesama manusia. Pendek kata, Ramadan adalah masa tepat untuk memperbaiki lagi apa yang sudah menjadi kebiasaan.

Berbeza dengan mereka yang tidak tahu menghargai masa. Ketetapan masa yang diperuntukkan pada Ramadan dirasakan begitu menyeksakan. Mereka perlu bangun awal untuk bersahur dan tanpa tidur lagi, perlu pula bersiap ke tempat kerja. Rasa mengantuk dan keletihan terbawa-bawa di tempat kerja dan ini mempengaruhi seseorang.
Perasaan terganggu itu memberi kesan dalam perhubungan sesama manusia apabila kata-kata manis dan baik tidak mampu diucap dan hanya senyum pudar dilontarkan. Dipendekkan cerita, aturan masa yang ditetapkan pada Ramadan dirasakan begitu mencabar dan menyeksakan.

Begitu juga penggunaan masa di kalangan manusia. Walaupun ada pelbagai cara manusia menggunakan masa, penggunaannya dengan cara yang betul dan bijak sangat dituntut. Apatah lagi pada Ramadan mulia ini, penggunaan masa sebaik mungkin amat penting kerana bulan penuh keberkatan ini menjanjikan pelbagai faedah.

Jika tidak dimanfaatkan masa dengan kegiatan berfaedah, maka terlepas segala keuntungan yang dijanjikan untuk seluruh Muslim. Oleh itu, masa ketika Ramadan perlu digunakan sebijak mungkin.

Kebijaksanaan itu meliputi kemampuan mengatur kegiatan yang dilakukan. Rancang masa untuk bermunajat, menilai diri, berfikir mengenai ciptaan-Nya dan masa untuk memenuhi keperluan hidup manusia seperti berehat, bekerja, berkeluarga dan bermasyarakat.

Matlamat perancangan adalah melihat setiap kegiatan dapat dilaksanakan sebaik mungkin dan seterusnya bermanfaat dalam kehidupan diri serta insan di sekeliling kita.

Penerangan yang disebutkan di atas menunjukkan masa perlu dihargai dan dihayati kepentingannya. Ketetapan untuk melakukan sesuatu perkara pada sesuatu masa ketika Ramadan harus diterima sebagai kaedah mendidik diri setiap Muslim.

Kerap kali kita mendengar Ramadan adalah bulan yang penuh dengan unsur pendidikan meliputi pendidikan keimanan, persaudaraan sesama Muslim, penjagaan kesihatan dan menghargai masa.

Oleh itu, kita wajar menggunakan kelebihan bulan ini untuk mendidik diri dan insan yang dikasihi. Pengajaran yang diperoleh hendaklah berterusan, bukan hanya 'hangat' pada bulan mulia ini.

Untuk menghayati kepentingan masa, hayati pepatah Arab yang menyebut, 'masa seperti pedang, jika kamu tidak memotongnya nescaya ia akan memotong kamu'.

Oleh itu, berilah perhatian kepada penjagaan masa dan jangan izinkan diri ditewaskan masa kerana ini akan merugikan diri. Ingatlah sesungguhnya orang beriman itu sentiasa menghayati dan menggunakan masa yang ada dengan sebaik mungkin.

INFO
Tepati masa


  • Ungkapan janji Melayu memberi makna tidak baik kepada orang Melayu yang pastinya seorang Muslim, bukan saja menunjukkan sikap tidak menepati janji, tetapi juga sikap mengabaikan masa.
  • Ketibaan Ramadan memberi peluang kepada Muslim meningkatkan ibadah, membuktikan ketaatan kepada Maha Pencipta dan juga menilai serta memperbaiki diri termasuk menghargai masa.
  • Hayati pepatah Arab yang menyebut, 'masa seperti pedang, jika kamu tidak memotongnya nescaya ia akan memotong kamu'.







  • "Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
    (Surah an-Nahl: ayat 125)

    No comments:

     
    Dear Diary Blogger Template