^ Scroll to Top

Tuesday, September 9, 2008

Hadiah Terakhir

"Bang... mari tengok apa yang ummi bawa ni". Ustaz muda yang tengah tenggelam dalam pembacaannya itu menoleh separuh terkejut. Isterinya menghampirinya seraya menghulurkan sebungkus plastik hitam berisi kotak. Sejenak dia memandang isterinya dengan penuh tanda tanya, semestara isterinya hanya tersenyum kecil membalas pandangan suamunya yang tercinta.

"Apa ni ummi"



"Untuk abanglah... bukaklah tengok apa kat dalam tu". Segera ia membuka bungkusan itu dengan penuh rasa rasa ingin tahu. Sepasang sandal kulit baru. Tertegun ia sejenak.

"Ummi tengok sendal abang dah buruk benar. Sebab itu ummi belikan yang baru ni. Nanti abang pakailah masa solat Hari Raya Korban ni... yea bang..." kata isterinya dengan mata bersinar penuh harapan.

Tersentak rasa hatinya... rasa haru menyusup kesegenap jiwa sudut jiwanya. Dalam keadaan ekonomi yang sebegini, isterinya masih sempat memperuntukkan wang untuk membelikan sesuatu yang memang sangat dia perlukan. Sandalnya memang sudah masanya untuk diganti. Sudah dua kali ia terputus. Yang terakhir, waktu ia memakainya kelmarin, tali sandalnya yang kanan hampit terputus.

Terpaksalah dia menjinjit sandal itu dan pulang dengan kaki kanannya berkaki ayam. Padahal, waktu itu panas terik dan Ya Allah, panasnya sampai terasa hampir melepuh telapak kakinya. Keinginan untuk menggantikan dengan yang baru memang ada, tetapi ia singkirkan sementara. Takpe.. masih boleh dibaiki... gumamnya sendiri. Tetapi sebetulnya bukan itu sebab utamanya, melainkan kerana masalah kewangannya yang belum ada. Banyak lagi keperluan lain yang perlu dipenuhi. Apatah lagi saat ini mereka sedang menantikan kehadiran anak pertama. Isterinya sedang hamil sembilan bulan.. cuma menantikan harinya.

"Baguskan ummi.. tentu mahalkan.."

"Jangan fikirkan soal harganya, takde salahnyakan sekali sekala membelikan sesuatu yang terbaik untuk abang".

"Terima kasih yea ummi..." katanya gembira sambil memeluk isterinya penuh kasih.

Ustaz muda itu merasa tidak tenteram. Masuk hari ini, sudah 7 hari isterinya ditahan di wad. Menurut doktor keadaan isterinya sangat lemah dan dikhuatiri akan menghadapi masalah pada saat melahirkan nanti. Pagi tadi air ketubannya pecah dan sedari pagi ia tidak berganjak dari sisi isterinya. Hatinya berdebar kencang tidak menentu. Apabila ia menatap wajah isterinya, batinnya tersentuh haru. Isterinya terbaring lemah, matanya terpejam rapat, nampak kurus dan pucat. Berbeza dengan tudung labuh berwarna biru cair yang dipakainya.

"Tapi kau masih tetap nampak cantik, Mi.." bisik hatinya.

Sementara itu sayup-sayup terdengar suara takbir dikumandangkan. Tiba-tiba isterinya membuka mata. Senyumannya menghiasi wajahnya bila terlihat sang suami disisi.

"Pukul berapa sekarang bang?... tanya isterinya lirih.

"Hampir pukul 12. Macammana keadaanmu, Ummi?".

"Tak sabar rasanya nak dengar tangisan anak kita bang...".

"Sabarlah... InsyaAllah, semuanya akan berjalan dengan lancar".

"Amin..." jawab isterinya lemah.

"Bang, esok Hari Raya Aidiladha kan ?".

"Ya.. tu suara takbir kedengaran".

"Sebaiknya abang bali dulu, berehat dirumah. Esokkan abang kena beri khutbah Hari Raya. Jangan risau tentang Ummi. Abang pun kena jaga kesihatan... kurang tidurkan sejak akhir-akhir ni, nanti abangpun jatuh sakit".

"Abang rasa abang nak gantikan orang lain jagi Khatib esok, abang akan beritahu Pengerusi Masjid pagi esok mengenai hal ni... penggantinya pun dah ada".

"Jangan bang... Ummi minta tolong bang, jangan batalkan..".

"Tapi macammana Ummi?".

"Jangan risau tentang Ummi. Seperti yang abang katakan tadi, insyaAllah, semuanya akan berjalan dengan lancar. Ummi pun dah rasa sihat sikit. Ummi harap abang tetap dapat melaksanakan tanggungjawab abang dengan baik. Ummi akan kecewa kalau abang batalkan.".

"Tapi, siapa akan menjaga Ummi?".

"Bukan ke semua telah kita serahkan kepada Allah S.W.T. dialah sebaik-baik penjaga dan pemelihara makhluknya".

"Baiklah". Ustaz muda itu akhirnya mengalah.

"Alhamdulillah. . doakan anak kita sihat dan selamat ye bang..".

"Sudah tentu Ummi".

"Satu lagi bang... sandal yang Ummi belikan tu pakai esok yea...". Dia hanya mampu tersenyum dan mengangguk. Mata isterinya yang berkelopak cengkung itu kembali bersinar.

Hanya tinggal beberapa orang jamaah yang masih berada di masjid itu. Ustaz muda itu merasakan sesuatu yang sejuk meresap dalam hatinya. Kegelisahan yang sejak beberapa hati lalu terasa mencengkam, enggang menyingkir dalam dirinya, kini hilang dan terasa ringan beban fikirannya. Doanya khusyuk dan apabila ia berdoa khusus untuk isterinya dan bayi yang bakal lahir, tanpa terasa matanya basah. Basah oleh kedamaian yang menguasai jiwanya. Kemudian dia bangkit perlahan-lahan. Suasana perkarangan masjid telah sepi. Ketika dia melangkah keluar, tertegun sesaat lamanya. Eh, mana sandalku?. Sibuk dia mencari di segenap sudut. Tadi dia pasti meletakkan sandalnya di sini, di sudut ini. Tapi tiada pula. Yang tinggal hanya 3 pasang selipar yang telah buruk.

"innalillahi wa inna ilaihirajiu'un." Gumamnya lirih setelah beberapa lama mencari tanpa hail.

" Ada apa ustaz?". Tanya salah seorang AJK masjif yang kebetulan berada tidak jauh darinya.

"Saya cari sandal saya.. tak jumpa lagi. Tadi rasanya saya letak di sini, mungkin tertukar...".

"Jenama apa sandalnya". "Sandal kulit, masih baru. Baru sekali ni pakai".

"Itu bukan tertukar ustaz, tapi sengaja ditukar. Kemungkinan besar tak dapat balik ni ustaz".

"Ustaz muda itu hanya dapat manarik nafas panjang. Takde rezeki. Bukan miliknya... gumamnya sekadar menghiburkan hati. Kesedihannya bukan kerana hilangnya sandalnya itu tetapi lebih tertuju kepada isterinya. Bagaimana bersinarnya mata isterinya ketika memberikan sandal itu dan meminta untuk memakainya pada solat Aidul Adha ini tergambar kembali dengan jelas. Rasanya tak sanggup ia menatap wajah teduh isterinya nanti ketika ia menjelaskan bagaimana nasib sandal pemberiannya itu. Paling tidak, isterinya pasti hanay akan tersenyum nipis sambil mengucapkan pasrah

"Takpe... lain kali kalau ada rezeki lebih, InsyaAllah kita beli lagi". Tapi justeru itulah yang akan membuatkannya tidak sampai hati.

Ketika dia sampai di depan hospital, pakciknya telah ada di sana , menyambutnya lalu mengajaknya duduk di bangku panjang. Perasaannya tidak menentu. Dari tutur kata dan sikapnya, ia mempunya firasat bahawa sesuatu telah terjadi kepada isterinya. Dan ternyata benar.

"Isterimu telah kembali ke rahmatullah nak" ujar pakciknya lirih nyaris tidak kedengaran. Tapi baginya umpama suara guruh yang menyambar telinganya.

"Lebih kurang pukul lapan pagi tadi".

"Innalillahi wainna ilaihi raji'un," desisnya dengan hati yang pedih. Dia tidak kuasa lagi menahan air matanya dari jatuh. Pakciknya cuba menenangkannya.

"Tapi Alhamduilillah bayinya dapat diselamatkan. ..".

"Macammana dengan keadaannya?'

" Baik, gemuk dan sihat nampaknya... tangisannya pun kuat". Alhamdulillah. .

"ini ada pesanan dari isterimu" kata pakciknya sambil menyerahkan sepucuk surat yang telah lusuh.

Bismillahhirrahmani rrahim...
wbt...
Abang tersayang,
Puji dan syukur kita panjatkan kehadrat Rabb Pencipta Alam atas rahmat, nikmat dan kurnianya. Selawat dan salam untuk Rasululllah SAW, keluarga, sahabat dan pengikutnya.
Abang,
Ummi tidak dapat menulis panjang. Ummi rasa kian lemah... dan rasanya waktu Ummi semakin dekat. Ummi selalu berdoa agar anak kita lahir selamat dan tidak kurang satu atau apa pun. Kalau nanti ia lahir selamat dan Ummi tidak sempat menjaga dan membesarkannya, Ummi redha. Sebab Ummi yakin, InsyaAllah abang akan mengasuhnya seperti yang abang harapkan. Ummi tinggalkan anak itu kepada abang...
Abang,
Ummi minta ampun dari hujung rambut sampai hujung kaki kiranya Ummi ada melakukan kesalahan pada abang selama kita bersama. Halalkan makan minum Ummi... dan redhalah atas pemergian Ummi ini...
Abang,
Sandal yang Ummi hadiahkan itu Ummi beli dari Ukhite Hasanah, masih berbaki pembayarannya. .Kalau ternyata Ummi tidak sempat membayarnya, tolong abang bayarkan untuk Ummi yea.

Semoga Allah senantiasa melindungi dan merahmati kita. Ameen... Wassalam Ummi...

Kertas lusuh itu basah dengan airmatanya. Rupanya isterinya telah merasa dirinya akan menghadap ilahi. Dilipatnya kembali surat terakhir itu. Tak sempat mendengar kata-kata sejuk isterinya saat menghadapi sandalnya yang hilang itu seperti yang dibayangkan. Teringat ia akan sabda Rasulullah SAW: jihadnya wanita itu adalah saat ia melahirkan.

Sungguh beruntung engkau, Ummi. Kesedihannya perlahan tersingkir oleh rasa syukur dan bangga terhadap isterinya. Isterinya pergi setelah menyelesaikan kewajipan yang paling mulia bagi seorang wanita, iaitu melahirkan seorang bayi yang masih suci dan bersih.

InsyaAllah akan selalu kujaga amanahmu ini, bisiknya seperti memperoleh kekuatan baru. Selamat jalan mujahidahku. ..!!






"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui jalan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah an-Nahl: ayat 125)

3 comments:

Anonymous said...

sya terharu..
sebagai sorg isteri..
sya akan LEBIH menghargai suami sya ini..
abang, terima kasih..

Anonymous said...

sya rasa amat terharu..
sbg seorg isteri
sya akan LEBIH menghargai suami sya...
abang, tqvm...

Anonymous said...

sya rasa amat terharu..
sbg seorg isteri
sya akan LEBIH menghargai suami sya...
abang, tqvm...

 
Dear Diary Blogger Template