^ Scroll to Top

Wednesday, June 18, 2008

Iqra: Perbincangan pelbagai aspek hadapi sakaratul maut

KEMATIAN adalah satu perkara yang pasti kepada semua makhluk yang diciptakan Allah di muka bumi. Mengingati kematian perlu untuk menjadikan seseorang itu lebih mendekati diri dengan tuhan dengan memperbanyakkan ibadat dan menjauhi segala kemungkaran.

Namun, umat Islam tidak boleh mengharapkan kematian hanya kerana sudah putus asa dengan kehidupannya, sebaliknya ia doa ke arah itu dibolehkan sekiranya dirinya khuatir agamanya akan hilang dari dirinya.

Di dalam buku tulisan Syeikh Iman Abdul Wahhab setebal 532 ini, mencoret pelbagai isu kematian mencakupi apakah amalan diwajib, harus, makruh dan haram dilakukan mengenainya, bagaimana berhadapan dengan sakaratul maut, tanda kematian, menguruskan jenazah dan apa yang terjadi selepas kematian.

Huraian setiap isu dibincangkan juga diselitkan dengan Firman Allah dan hadis sebagai pengukuhan kepada setiap kejadian itu.

Justeru, ulama berpendapat kematian adalah balasan kepada setiap Muslim sama ada ia berlaku dengan sakit dan penuh derita pada saat kematian itu atau dicabut nyawanya dalam keadaan mudah dan tenang.

Yang nyata, apabila dosa seseorang mukmin belum diberi ganjaran, Allah akan menyukarkannya ketika sakaratul maut sebagai ganjaran dosanya sebelum darjatnya ditempatkan di dalam syurga.

Bagi orang kafir, apabila ia melakukan perbuatan baik di dunia, maka ia akan dimudahkan ketika menghadapi sakaratul maut, hingga sempurna balasannya perbuatan baiknya di dunia dan kemudian di masukkan ke dalam neraka.

Perkara akhir dianjurkan kepada orang yang menghadapi kematian ialah ajarkan mengucap sekurang-kurangnya sekerat ayat "tiada tuhan selain Allah".

Pada masa sama, ulama menganjurkan supaya ada orang yang alim dan soleh ketika menziarahi kematian seseorang, bagi memastikan dirinya dapat mengingati orang lain yang menyaksikannya untuk bertaubat, selain mendoakan jenazah terhadap perkara yang baik.

Amalan yang baik kepada umat Islam ketika menziarahi kubur ialah dengan membaca al-Fatihah dan surah al-Ikhlas sebanyak 11 kali, pahalanya akan diberikan berganda kepada orang yang mati.

Setiap kebaikan yang dilakukan itu menjadi sedekah kepada mereka.

Bagi orang yang salih sebaik saja dikebumikan, amalan salihnya akan datang menemani dan menjaganya, kemudian datang malaikat pengazab kubur dari seisi kedua kakinya.

Sudah pasti mereka yang salih tiada azab dikenakan sebaliknya terus menjadi Muslim yang suci ketika hidup dan matinya.

Di dalam buku ini, turut dijelaskan dengan mendalam mengenai tanda hari kiamat termasuk kewujudan dajal dan sifatnya, ya'juj dan ma'juj , sifat binatang melata, terbit matahari dari barat dan penutupan pintu taubat.

Sesungguhnya, sebagai umat Islam memperingatkan kematian itu adalah yang terbaik supaya dapat kita menjalani kehidupan yang terbaik di dalam Islam ke arah menjamin keberkatan dan kebahagiaan di akhirat.

Tajuk: Ringkasan Tazkirah Al-Qurtubi
Penulis:
Syeikh Iman Abdul Wahhab Asy-Sya'rani
Penerbit:
Berlian Publications Sdn Bhd
Pengulas:
Jami'ah Shukri






...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

No comments:

 
Dear Diary Blogger Template