^ Scroll to Top

Monday, June 30, 2008

3 AMALAN YANG BERKAT

Dari Ibnu Mas¢ud r.a bahawa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah
s.a..w, :"Manakah amal yang lebih utama?" Beliau
menjawab,:"Sembahyang dalam waktunya, berbakti kepada ibu bapa dan
berjuang di jalan Allah."
(Bukhari)

Di dalam al-Quran dinyatakan bahawa setiap amal perbuatan atau amal
ibadah walau sekecil zarah sekalipun pasti dibalas dengan pahala oleh
Allah S.W.T. Bayangkan, jika kita melakukan amal perbuatan atau amal
ibadah yang paling utama tentulah jumlah pahalanya luar biasa
banyaknya.
Maka beruntunglah orang yang dapat melakukan amalan-amalan seperti
yang disebutkan di dalam hadith di atas yang sememangnya sungguh
besar ganjarannya. Hal ini disebabkan setiap sesuatu kebaikan itu
sesungguhnya amat susah untuk dilakukan lantaran terlalu banyak
godaan dan halangan khususnya daripada syaitan laknatullah. Berbeza
pula halnya dengan kejahatan yang senang sahaja berlaku kerana ini
tidak dihalang bahkan dibantu khusus oleh syaitan.
Oleh yang demikian, sebagai benteng yang kukuh, manusia mestilah
mempunyai keimanan yang teguh bagi melawan hasutan syaitan tersebut
kerana kebiasaannya orang yang selalu tewas dan malas dalam melakukan
kebajikan adalah orang yang meremehkan pembalasan daripada Allah
S.W.T sama ada ia merupakan pembalasan baik atau pembalasan buruk
(neraka).



...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Pedihnya siksa meninggalkan solat

Di riwayatkan bahawa pada suatu hari Rasulullah S.A.W sedang duduk
bersama para sahabat. Kemudian datang pemuda Arab masuk kedalam
masjid dengan menangis. Apabila Rasulullah S.A.W melihat pemuda itu
menangis, maka baginda pun berkata, "Wahai orang muda, kenapa kamu
menangis?"
Maka berkata orang muda itu, "Ya Rasulullah S.A.W, ayah saya telah
meninggal dunia dan tidak ada kain kafan dan tidak ada orang yang
hendak memandikannya. " Lalu Rasulullah S.A.W memerintahkan Abu Bakar
r.a. dan Umar r.a. ikut orang muda itu untuk melihat masalahnya.
Setelah mengikut orang itu, maka Abu Bakar r.a dan Umar r.a.
mendapati ayah orang muda itu telah bertukar rupa menjadi babi hitam.
Maka mereka pun kembali dan memberitahu kepada Rasulullah S.A.W, "Ya
Rasulullah S.A.W, kami lihat mayat ayah orang ini bertukar menjadi
babi hutan yang hitam."

Kemudian Rasulullah S.A.W dan para sahabat pun pergi kerumah orang
muda itu dan baginda pun berdoa kepada Allah S.W.T. Kemudian mayat
itu pun tukar kepada bentuk manusia semula. Lalu Rasulullah S.A.W dan
para sahabat menyembahyangkan mayat tersebut. Apabila mayat itu
hendak dikebumikan, maka sekali lagi mayat itu berubah menjadi
seperti babi hutan yang hitam. Maka Rasulullah S.A.W pun bertanya
kepada pemuda itu, "Wahai orang muda, apakah yang telah dilakukan
oleh ayahmu sewaktu dia didunia dulu?"

Berkata orang muda itu, "Sebenarnya ayahku ini tidak mahu mengerjakan
solat." Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda, "Wahai para sahabatku,
lihatlah keadaan orang yang meninggalkan sembahyang. Dihari kiamat
nanti akan dibangkitkan oleh Allah S.W.T seperti babi hutan yang
hitam."

Di zaman Abu Bakar r.a ada seorang lelaki yang meninggal dunia dan
sewaktu mereka menyembahyanginya, tiba2 kain kafan itu bergerak.
Apabila mereka membuka kain kafan itu, mereka melihat ada seekor ular
sedang membelit leher mayat tersebut serta memakan daging dan
menghisap darah mayat. Lalu mereka cuba membunuh ular itu.

Apabila mereka cuba untuk membunuh ular itu, maka berkata ular
tersebut, "Laa ilaaha illallahu Muhammadu Rasulullah, mengapakah kamu
semua hendak membunuh aku? Aku tidak berdosa dan aku tidak bersalah.
Allah S.W.T yang memerintahkan kepadaku supaya menyeksanya sehingga
sampai hari kiamat."

Lalu para sahabat bertanya, "Apakah kesalahan yang telah dilakukan
oleh mayat ini?" Berkata ular, "Dia telah melakukan tiga kesalahan,
di antaranya;
1. Apabila dia mendengar azan, dia tidak mahu datang untuk sembahyang
2. Dia tidak mahu keluarkan zakat hartanya.
3. Dia tidak mahu mendengar nasihat para ulama. Maka inilah
balasannya".



...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Nabi Muhammad s.a.w Makhluk pertama keluar dari kubur-semasa bumi terbelah

Rasulullah s.a.w dalam satu hadisnya telah membuat penghuraian
mengenai satu ayat Quran dalam surah al- Insyiqaaq;ayat 1-2 yang
maksudnya;"Apabila langit terbelah dan patuh pada TuhanNya dan sudah
semestinya langit itu patuh."
Rasulullah s.a.w bersabda yang ertinya;"Aku adalah orang yang
pertama keluar dari kubur.Ketika baru sahaja duduk di dalam
kubur,tiba-tiba aku dibukakan pintu langit tepat diatas kepalaku
sehingga aku boleh nmelihat Arasy."

"Lalu,aku dibukakan pintu dari bawah sampai aku boleh melihat bumi
sehingga lapis ke tujuh dan tanah yang basah."

"Lalu,aku dibukakan pintu disebelah kananku sehingga aku boleh
melihat syurga dan tempat2 tinggal para sahabatku."

"Kemudian Bumi dibawahku bergerak,aku bertanya":"Ada apa
denganmu,wahai Bumi?"Bumi menjawab,"Aku diperintahkan oleh Tuhanku
untuk memuntahkan semua yang ada dalam perutku.Aku disuruh untuk
mengosongkan diri seperti keadaanku semula yang tidak ada apa-apa."
Dan itulah makna firman Allah dalam surah al-Insyiqaaq ayat 4-5 yang
maksudnya; memuntahkan apa yang didalamnya dan menjadi kosong dan
patuh kepada Tuhannya dan sudah semestinya bumi itu patuh.

Dalam kata lain Bumi tunduk kepada perintah Allah,kerana sebagai
makhluk ia memang harus tunduk dan patuh.Lalu Allah berfirman dalam
surah al-Infitar ayat 6 yang maksudnya;"Hai manusia,akulah yang
dimaksudkan oleh firman Allah itu."

Mengenai dengan Sangkakala,disebutkan dalam sebuah hadis Abu
Hurairah,Nabi s.a.w yang ertinya."Demi Allah yang jiwaku berada dalam
gengamanNya,sesungguhnya besar Sangkakala Malaikat Israfil itu seluas
langit dan bumi." Bahkan ada yang meriwayatkan,jika sangkakala itu
diletakkan di bumi,maka hujung yang satu berada di timur dan hujung
satunya lagi berada di barat.

Begitulah yang telah dihuraikan dalam sebuah kitab agama yang
menerangkan tentang keadaan Sangkakala tersebut.

Tiupan Sangkakala ini berbeza pendapat dari para ulama besar.Ada
sesetengah ulama mengatakan 'tiga kali tiupan sangkakala."Ada yang
mengatakan "dua kali".

Ulama pertama berpendapat,"kali pertama tiupan mengejutkan makhluk
di langit dan di bumi." Tiupan kedua;Mematikan semua Makhluk,kecuali
yang dikehendaki oleh Allah dan yang ketiga tiupan yang akan
membangkitkan manusia daripada kubur masing2."
Tetapi ulama yang kedua pula mengatakan-tiupan yang kedua iaitu
mengejutkan dan terus mematikan seluruh makhluk,kecuali yang
dikehendaki oleh Allah,itulah pendapat ulama yang masyur.
Bagaimanapun,itu semua ilmu Allah Ta'ala.Akal kita tidak sampai
kesana.Yang pastinya,Sangkakala itu akan ditiup oleh Malaikat Israil
apabila tiba hari nak kiamat kelak.Sama ada ia ditiup dua kali atau
tiga kali,semuanya Allah s.w.t yang mengetahui.Kita sebagai umat
Islam hendak yakin dan beriman bahawa tiupan Sangkakala itu akan
terjadi.

Sebenarnya,banyak hadis Nabi s.a.w menerangkan tentang Sangkakala
ini. Berbagai perawi yang meriwayatkan.Para sahabat Rasulullah s.a.w
yang paling rapat dengan Baginda juga ada meriwayatkan tentang
Sangkakala ini.Dalam kitab suci Al-Quran juga Allah s.w.t ada
menerangkan dalam banyak surah berhubung dengan Sangkakala. Diantara
ayat2 tersebut ialah dalam ayat az-Zumar ayat 68 yang
maksudnya;"Kemudian ditiupkan Sangkakala sekali lagi,tiba2 mereka
berdiri untuk menunggu(keputusan masing2)."




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Sunday, June 29, 2008

Penawar Kepenatan

Bagi mengatasi kepenatan melaksanakan tugas-tugas seharian sama ada
di rumah mahupun di tempat kerja, bolehlah jadikan petua yang diajar
oleh Rasulullah s.a.w. kepada puteri kesayangannya Saidatina Fatimah
sebagai penawarnya.

Suatu hari Saidatina Fatimah mengadu kepada suaminya Saidina Ali bin
Abu Talib tentang kesakitan pada tangannya kerana keletihan
menggiling gandum untuk membuat roti.

Saidina Ali berkata : "Bapa kamu telah datang membawa balik tawanan
perang.
Berjumpalah dia dan mintalah seorang khadam untuk membantu mu."

Saidatina Fatimah pergi bertemu bapanya dan menyatakan hasrat untuk
mendapatkan seorang khadam bagi membantu tugas hariannya di rumah.
Bagaimanapun Rasulullah s.a.w. tidak mampu memenuhi permintaan anak
kesayangannya itu. Lalu Baginda s.a.w. pergi menemui puterinya serta
menantu itu.

Baginda s.a.w. berkata:
"Apa kamu berdua mahu aku ajarkan perkara yang lebih baik daripada
apa yang kamu minta daripadaku? Apabila kamu berdua berbaring untuk
tidur, bertasbihlah (Subhanallah) 33 kali, bertahmid (Alhamdulillah)
33 kali dan bertakbir (Allahuakbar) 33 kali.

Ia adalah lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam."

Inilah penawar ringkas yang Nabi s.a.w. ajarkan kepada anak dan
menantunya bagi meringankan keletihan dan kesusahan hidup mereka
berdua.

Saidina Ali terus mengulang-ulang kalimah-kalimah Rasulullah.s. a.w.
ini.

Katanya "Demi Allah aku tidak pernah meninggalkannya semenjak ia
diajarkan kepadaku."

Sayugia dicadangkan kepada ibu-ibu, suami-suami atau sesiapa sahaja
yang merasai kepenatan setelah melakukan tugas-tugas harian supaya
mengamalkan membaca 'Subhanallah' (33 kali), 'Alhamdulillah' (33
kali) dan 'Allahuakbar' (33 kali) pada setiap malam iaitu sebelum
melelapkan mata.

Lakukanlah dengan penuh ikhlas dan istiqamah (berterusan) , Insya-
Allah petunjuk Nabawi ini mampu menyelesaikan bebanan-bebanan
hidup seharian kita. Akan terserlah ceria di wajah pada keesokan hari
dengan senyuman.

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni
bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya,
maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Ciumilah Anak

Barangsiapa yang mengembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama
orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah. Orang yang
menangis
takutkan Allah diharamkan oleh Allah akan api neraka ke atas tubuhnya.
Ciumlah anakmu kerana pahala setiap ciuman itu dibalas dengan satu
darjat syurga. Nisbah di antara dua darjat ialah 500 darjat. Syurga
itu
ialah sebuah kampung kesenangan, tiada masuk ke dalamnya melainkan
orang
yang menyukai kanak-kanak.
Barangsiapa keluar ke pekan Muslim dan membeli barang-barang dan
kembali
ke rumah dengan buah tangan untuk anak-anaknya, nescaya mendapat
rahmat
daripada Allah dan tidak diseksa di Akhirat kelak.
Muliakan anak-anak dengan mengajar mereka adab dan ilmu agama.
Barangsiapa memuliakan anak-anaknya dalam keadaan jahil dia turut
menanggung tiap-tiap dosa yang dilakukan oleh anaknya itu dan
barangsiapa membekalkan anaknya itu turut diperolehinya.
Aqrak pernah terlihat Nabi SAW mencium cucu baginda Hassan. Aqrak
berkata;

“Anakku sepuluh orang banyaknya, namun tiada seorang pun yang
pernah aku
cium.”

Sabda Nabi SAW; “Orang yang tidak menyayangi tidak pula akan
disayangi..”
Barangsiapa ke pasar dan membeli sesuatu barang untuk ahli keluarganya
dan dia memikulnya ke rumah; pahalanya seperti dia memikul sedekah
untuk
orang yang sangat berhajat. Hendaklah mendahulukan anak perempuan
daripada anak lelaki. Maka barangsiapa menyukakan anak perempuan
seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail.
Seorang lelaki bertanya; “Ya Rasulullah, kepada siapakah harus aku
berbakti? ”
Jawab baginda; “Berbaktilah kepada ibu bapamu.”
Kata lelaki itu lagi; “Ibu bapaku sudah tiada lagi.”
Sabda Nabi SAW; “Kalau begitu berbaktilah kepada anakmu, ibubapa
berhak
terhadap dirimu dan anakmu pula berhak ke atas dirimu.”




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Awasi dakyah ‘kelompok pinggiran’

DI dalam Islam, kemunculan ekstremis agama bermula apabila berlaku fitnah yang menyebabkan kematian khalifah ketiga, iaitu Sayidina Uthman Ibn Affan r.a. Pendorong ke arah kegiatan tersebut adalah percampuran api fitnah politik dengan pelampau agama.

Sekalipun Khalifah Uthman cuba menyangkal kebanyakan fitnah itu serta kesilapan yang dilakukan dalam pemerintahannya, namun puak pelampau berusaha menyalakan api fitnah untuk menghukum khalifah dan menghasut supaya membunuhnya.

Ali bin Abi Talib yang menggantikan tempatnya menyebut peristiwa itu sebagai fitnah dan huru-hara besar, manakala orang ramai yang terlibat di dalam kancah rusuhan itu dikenali sebagai ‘al-ghaugha’ (kelompok pinggiran yang melakukan kerosakan atau menimbulkan kacau-bilau dalam masyarakat)’ yang berusaha mencetuskan suasana tidak harmoni di kalangan masyarakat.

Kelompok pinggiran yang dimaksudkan itu adalah gerakan massa yang melampau dan tidak diketahui pemimpinnya. Mereka berkumpul kerana disatukan oleh rasa kemarahan yang sama. Biasanya sasaran kemarahan itu ialah ‘kuasa yang diwujudkan’. Namun, setelah ia berhasil melaksanakan apa yang diinginkan, ia kemudiannya perlahan- lahan menghilang dan kembali ke tempat masing-masing secara normal.

Mereka menampilkan keperibadian seorang insan yang normal. Kemungkinan juga di dalam kelompok pinggiran itu wujud pakatan jahat yang diterajui oleh kekuatan yang tidak diketahui dengan tujuan menghancurkan Islam. Mereka mungkin didalangi oleh golongan munafik moden.

Mengenai kelompok pinggiran ini, Sayidina Ali menjelaskan perwatakan golongan ini secara berkias: ‘‘Mereka adalah kelompok orang yang apabila berkumpul amat membahayakan, dan apabila berpisah mereka sangat menguntungkan.” Orang bertanya, ‘‘Kami mengerti akan bahaya kumpulan mereka, tetapi apa manfaat perpisahan mereka?” Ali menjelaskan, ‘‘Orang yang bekerja kembali kepada pekerjaan asalnya sehingga memberi manfaat kepada masyarakat, iaitu pembina bangunan ke tempat bangunan, tukang tenun ke tempat pertenunan dan pembuat roti kembali ke dapur membuat roti.”

Jadi, kelompok pinggiran adalah kumpulan manusia biasa, iaitu perkumpulan orang normal. Bagaimanapun, kekuatan ‘luar biasa’ yang telah mengumpulkan mereka dan menjadikan mereka ‘ganas’.

Sebelum menjadi kelompok pinggiran, mereka adalah anggota masyarakat yang memberikan sumbangan masing-masing kepada masyarakat. Setelah menjadi kelompok pinggiran, mereka kehilangan arah, tunduk kepada kemahuan massa dan seakan-akan mereka telah dirasuk. Sikap seumpama ini menjatuhkan martabat mereka sebagai manusia dan secara tidak langsung ‘menurunkan beberapa anak tangga peradaban’ yang telah terbina dan ampuh selama ini.

Mengenai kelompok pinggiran ini, Khalifah Al-Ma‘mun berkata, ‘‘Setiap kejahatan dan kezaliman di dunia ini berasal daripada ‘al-ghaugha’. Merekalah pembunuh para Nabi, bahkan sesiapa sahaja yang dianggap musuh. Mereka memecahbelahkan para ulama dan merosakkan orang-orang yang saling bercinta. Di kalangan mereka ada pencuri, perompak, dan orang sombong yang membawa fitnah kepada pemerintah.”

Keterlaluan

Khalifah Al-Mamun yang tersohor itu mungkin agak keterlaluan mendefinisikan kelompok pinggiran itu kerana situasi pemerintahannya yang agak keras, khususnya dalam menghadapi musuh-musuh politik.

Golongan di dalam kelompok pinggiran itu bertindak di atas tujuan dan niat yang sama, yang akhirnya menimbulkan suasana yang boleh memecahbelahkan sesiapa sahaja, pemerintah mahupun individu tertentu. Sesiapa sahaja mungkin akan bertindak sedemikian rupa sekiranya berhadapan dengan apa yang dihadapi kelompok pinggiran itu.

Mungkin sesuatu itu adalah perasaan tidak berdaya seseorang individu ketika berhadapan dengan sistem yang menindasnya. Kadang-

kadang, kelompok pinggiran ini termasuk juga golongan atasan yang mempunyai kepentingan politik, lantas menciptakan kelompok pinggiran untuk menangguk di air keruh.

Justeru, Sayidina Ali menjelaskan segala sebab dan akibat terjadinya rusuhan sosial adalah dicetuskan oleh kelompok pinggiran. Dan kelompok pinggiran itu itu disebutkannya sebagai fitnah dan dianjurkan agar kita berhati-hati dengannya.

Dalam hal ini, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah maha berat azab seksa-Nya.” (An-Anfal: 25)

Fitnah-fitnah yang dicetuskan kelompok pinggiran dicatatkan bahawa ketuanya ialah Abdullah bin Saba’ yang mencetuskan perang antara Aishah dengan Ali, Muawiyah dengan Ali (Perang Siffin), lahirnya gerakan Khawarij dan tumbangnya Bani Umaiyah oleh kekuatan Bani Abbasiyah.

Ingatlah firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan (ingatkah bahawa angkara) fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhan.” (A-Baqarah: 191)

Dalam apa jua tindakan, janganlah kita menjadi seperti kelompok pinggiran kerana akibat dan kemudaratannya berupaya menghancurkan sebuah peradaban





...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Hormati ibubapa

JIKA Tuhan menurunkan hidayah, segeralah insaf dan bertaubat tetapi apa caranya jika orang tua sudah meninggal dunia sedangkan ketika hidupnya kita menderhaka dan melawan mereka?

Apabila insaf, selalulah menziarahi pusara ibu bapa dan bacakan ayat suci untuknya. Jumpa kembali kawan baik ibu bapa atau jiran yang masih ada dan berbuat baik kepada mereka.

Sedekahkan kepada masjid atas nama ibu bapa. Walaupun ibu bapa sudah meninggal, minta maaf berkali-kali semoga mereka berdua reda dan Allah mengampunkan dosa.

Allah Maha Pengampun dan luas rahmat-Nya tetapi jangan pula mengambil kesempatan untuk berbuat jahat, kemudian baru hendak bertaubat. Hidup tidak tenteram atau bala akan diterima.

Cuba kita perhatikan kemalangan yang berlaku setiap hari. Contohnya, tayar kereta pecah, jangan lihat dengan mata kasar, tetapi cuba selidiki kesalahan yang kita lakukan hari ini.

Pertama, bagaimana hubungan kita dengan Tuhan? Jika semuanya baik, turun ke peringkat kedua, bagaimana pula hubungan kita dengan ibu bapa?

Seboleh-bolehnya pastikan hubungan kita dengan ibu bapa sentiasa harmoni dan lancar. Tidak rugi menjalin hubungan baik kerana hayat mereka bukanlah terlalu panjang untuk bersama kita.

Lazimnya dalam hubungan ini, ibu yang dilebihkan se dangkan bapa menjeruk perasaan kerana tidak dipedulikan anak.

Hubungan dengan bapa sepatutnya sama dengan ibu tetapi dalam konteks Islam, kalau berlaku pertembungan, Nabi s.a.w meminta ibu didahulukan. Tiga kali ibu memanggil, barulah sekali kepada bapa.

Bagaimanapun, sebaik-baiknya kasih sayang dan perhatian biar sama agar kedua-duanya tidak berkecil hati.

Begitu juga dengan nenek, walaupun kata-katanya ada yang mengarut tetapi jangan melawan di depan mereka.

Sebenarnya golongan nyanyuk dan tua mencabar kesabaran kita. Walaupun Allah tidak mengambil kira kata-kata mereka, kita wajib mentaati dan menghormati golongan tua.

Mentua juga mesti dimuliakan seperti kita menghormati orang tua sendiri. Jika mereka berkecil hati, samalah seperti tersinggungnya hati ibu bapa kita.

Kita sayang anaknya, jadi mengapa tidak turut menyayangi orang yang melahirkannya?

Saya tahu, ada menantu berkecil hati dan memendam rasa terhadap mentua yang terlalu mengambil berat terhadap anaknya.

Bersabarlah dan jalin hubungan baik kerana taraf mereka sama seperti ibu bapa kandung.

Kewajipan anak lelaki, pertama kepada Allah, kedua kepada Rasul dan ketiga kepada ibu dan ibu mentua manakala keempat bapa dan bapa mentua. Kelima barulah isteri.

Jadi, isteri kena faham jika suami sayang dan melebihkan ibu bapa, kerana itu memang wajar.

Sebaliknya anak perempuan, yang pertama Allah, kedua Rasul dan ketiga suami. Jalan pintas ke syurga bagi anak selain Allah ialah ibu bapanya.

Perasaan mentua perlu dijunjung kerana mereka berhak ke atas menantu. Seperti kisah Nabi Allah Ibrahim dengan anaknya Nabi Ismail a.s.

Suatu hari Nabi Ibrahim ke rumah anaknya dan kebetulan Nabi Ismail tidak ada di rumah. Isterinya pun tidak mengenali mentuanya.

Menantunya berkasar, menyebabkan Nabi Ibrahim berkecil hati tetapi sebelum pulang Nabi Ibrahim berpesan kepada menantunya itu, meminta suaminya menukar alang rumah kepada yang baru.

Apabila Nabi Ismail pulang ke rumah, isterinya meng gambarkan rupa lelaki berkenaan yang menyampaikan pe sanan. Nabi Ismail sedar, itu adalah bapanya.

Nabi Ismail insaf di sebalik simbolik kata-kata bapanya bahawa isterinya bukan daripada kalangan wanita yang berakhlak, lalu diceraikan.

Kemudian Nabi Ismail berkahwin kali kedua dan bapanya masih tidak mengenali menantu. Sekali lagi Nabi Ibrahim melawat dan menantunya melayan dengan bersopan santun walaupun tidak kenal siapa Baginda.

Nabi Ibrahim tertarik dan sebelum pulang, baginda ber pesan lagi, dengan mengatakan alang rumah anaknya sudah cukup baik dan jangan ditukar kepada yang lain.





...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Saturday, June 28, 2008

Duduk Lama Depan Komputer Boleh Bawa Maut

Sejak akhir-akhir terdengar beberapa webmaster diserang dengan pelbagai jenis penyakit sehingga ada diantaranya begitu kritikal sehingga terpaksa dimasukkan ke wad hospital untuk pemantauan kesihatannya. Malah ada diantaranya telah sampai ke tahap kritikal sehingga diserang penyakit angin ahmar.

Ramai yang masih tidak sedar bahawa duduk terlalu lama di depan komputer atau bekerja selama berjam-jam secara pasif di atas kerusi akan membuat otot - otot tubuh kita terasa kaku, keras dan mata menjadi pedih. Malah selain keluhan ringan tersebut tersembunyi juga ancaman lain yang berisiko bagi kesihatan.



New Zealand Medical Journal dalam edisi terbaru, melaporkan kajian dari Institut Penyelidikan Perubatan New Zealand menunjukkan bahawa pekerja pejabat yang menghabiskan masa terlalu lama duduk di meja masing-masing berisiko tinggi menghadapi masalah darah beku. Penyelidik mendapati, satu pertiga daripada pesakit yang dimasukkan ke hospital kerana mengidap -trombosis pembuluh darah vena (DVT) atau darah beku, adalah mereka yang menghabiskan masa berjam-jam mengadap komputer.

Penyakit Deep Vein Thrombosis (DVT) ini adalah disebabkan darah beku yang menyebabkan salur pembuluh darah terutamanya di bahagian peha danb betis tersumbat. Keadaan ini berlaku kerana aliran darah yang tidak baik hasil dari aktiviti yang pasif dan rehat yang berlebihan.

Hal ini akan diperburukkan apabila bilik yang diduduki berhawa dingin di mana udara yang sejuk itu mempercepatkan kadar pembekuan darah terutama di bahagian kaki.

Ketua penyelidik, Profesor Richard Beasley berkata sebahagian pekerja pejabat yang mengidap masalah itu duduk di depan skrin komputer selama lebih 10 jam sehari. Masalah ini biasanya dihadapi oleh pekerja dalam industri teknologi maklumat dan pusat panggilan.

Sekitar 34 peratus dari 62 sampel yang mengalami gumpalan darah adalah mereka yang dalam jangka waktu lama bekerja dengan duduk di kerusi, sementara 21 peratus penderita lainnya adalah terdiri dari mereka yang melakukan perjalanan jarak jauh menaiki kapalterbang, seperti disiarkan oleh AFP.



DVT itu sendiri merupakan menurut pakar kesihatan adalah pembentukan gumpalan darah nadi bahagian dalam, paling sering dijumpai di kaki. Gumpalan tersebut boleh pindah ke jantung, paru-paru atau otak dan bisa menyebabkan rasa sakit di dada, sesak nafas atau bahkan kematian akibat serangan jantung atau angin ahmar.

Pakar Perunding Paru-Paru, Institut Perubatan Respiratori, Dr Ashari Yunus berkata darah beku ini datang dari kaki, tetapi juga boleh berpunca daripada pembuluh darah di lengan, bahagian kanan jantung malah hujung kateter yang ditempatkan dalam pembuluh darah. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, lemak atau tisu dari tumor atau kelompok bakteria mungkin boleh berkumpul di arteri paru-paru.

Mengapa pulmonari embolisme terjadi?

Manusia memiliki sepasang paru-paru. Darah secara konsisten dipam dari kanan jantung ke paru-paru dan kembali ke sebelah kiri jantung. Dalam paru-paru, darah mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida, sisa metabolisme.

Arteri membawa darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh. Pembuluh darah pula membawa darah kurang oksigen kembali ke jantung. Darah beku yang terjadi dalam pembuluh darah boleh mengalir ke salur darah di kanan jantung sebelum masuk ke arteri paru-paru, di situ sekatan mungkin boleh berlaku.

Sekatan itu boleh terjadi pada arteri yang kecil tetapi paru-paru sangat ¡rapuh¢ kerana semua darah dalam tubuh melalui paru-paru setiap kali diedarkan. Kerap kali, darah beku berisiko untuk terbentuk dan tersebar ke seluruh bahagian paru-paru.


Simptom
Cepat penat
Mengah
Sakit dada
Denyutan nadi laju
Lemah di bahagian kaki
Kurang selera makan
Batuk
Nafas pendek sama ada dalam keadaan rehat atau aktif.


Cegahan
1. Stokin untuk mengelakkan berlakunya darah beku dalam saluran darah (deep vein thrombosis). Ia berfungsi untuk mencengkam kulit dan mengempiskan vena supaya darah tidak bertakung
2. Perbanyakkan gerakan terutama di bahagian kaki
3. Elakkan meminum airbatu
4. ELakkan membuka hawa dingin terlalu sejuk
5. Sentiasa meminum air panas
6. Amalkan bersenam

Rawatan
Biasanya pesakit dirawat dengan ubat yang menghentikan dan memperlahankan darah beku seperti heparin dan warfarin. Kedua-duanya membantu mencegah darah beku sedia ada daripada menjadi besar dan menghentikan pembentukan darah beku yang baru.

Jika pulmonari embolisme yang dialami mengancam nyawa, biasanya doktor akan menyarankan terapi thrombolitik (mengeluarkan darah beku dari sistem tubuh dengan enzim yang bertindak memecahkannya)




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Friday, June 27, 2008

Keajaiban Baitulmuqadis


Imej Dalaman "Dome Of Rock"

Masjidil-Aqsa

Imej Luaran "Dome Of Rock"









...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Thursday, June 26, 2008

Diriwayatkan bahawa Kaabah dibina lima kali

1. Dibina oleh malaikat sebelum Nabi Adam as, iaitu daripada permata yaquut merah. Kemudian diangkat ke langit pada banjir besar yang melanda Makkah. Kata-kata ini disokong oleh firman Allah yang bermaksud: "Dan (ingatlah) tatkala Ibrahim meninggikan (membina) dasar Baitullah berserta Ismail (seraya berdoa): Ya Tuhan kami, terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya engkaulah yang maha mendengar lagi maha mengetahui," – surah al-Baqarah, ayat 127.

Sendi itu diangkat menunjukkan bahawa sendi, iaitu asasnya sudah pun ada (dibina), jadi Baitulllah al-haram sudah pun ada sebelum Ibrahim as dan Ibrahim membinanya semula di atas asas itu.

Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa Nabi Adam telah mengerjakan haji sebanyak 40 kali dari India ke Makkah berjalan kaki, kekallah ia tawaf Kaabah itu, begitu juga diikuti oleh anaknya hingga pada hari berlakunya banjir, lalu Allah angkatkan ke langit keempat.

Diriwayatkan bahawa Allah membina di langit sebuah rumah yang dikenali sebagai Baitul Makmur. Dia menyuruh malaikat supaya tawaf sekelilingnya, kemudian Dia menyuruh malaikat di bumi supaya membina sebuah rumah di bumi mengikut ukurannya dan bentuknya, dan mereka hendaklah tawaf sebagaimana ahli langit tawaf Baitul Makmur.

2. Sebenarnya Nabi Ibrahim tidak tahu di mana ia harus membinanya, lalu Allah memberitahu kepadanya tempatnya dengan angin yang bertiup. Angin tadi menyapu sekeliling rumah itu, lalu Ibrahim membinanya di tapak asal.

Dalam doa Ibrahim as, ada dalil yang menunjukkan bahawa dia membina binaan itu di atas asas yang terdahulu sebagaimana firman Allah: "Rabbanaa taqabbal minna – surah al-Baqarah, ayat 127. 'Taqabbal minna' bermaksud "terimalah daripada kami (amalan kami)."

Ada perbezaan di antara lafaz 'qabul' dan 'taqabbul' dalam bahasa Arab. Lafaz 'taqabbul' dibina atas takalluf atau susah payah; digunakan apabila sesuatu perkara yang dibuat itu ada kekurangan yang mana tidak layak diterima amalan itu melainkan melalui jalan kemurahan Allah.

Berbeza dengan lafaz 'qabul'. Lafaz ini tidak ada makna seperti lafaz 'taqabbul'. Seandainya Ibrahim as membina asasnya sebagaimana binaannya, nescaya kerjanya menjadi lengkap dan sempurna, tiada lagi kekurangan, dan dia tidak berdoa dengan lafaz 'taqabbul', sebaliknya dengan lafaz 'qabul'.

Pemilihan lafaz 'taqabbul' ini sebagai pengiktirafan daripada Ibrahim as sendiri dan juga anaknya Ismail as mengenai kekurangan dalam pekerjaan itu. Dia tahu bahawa bukan dia atau Ismail yang membina binaan Kaabah itu dari awal, dia hanya mengangkat sendi-sendinya.

3. Dibina oleh Quraisy sebelum kebangkitan Nabi Muhammad saw dan Rasul sendiri hadir bersama mereka ketika pembinaan berkenaan. Tatkala mereka ingin meletakkan Hajarul Aswad, mereka berbalah-balahan di antara satu sama lain, siapa atau puak mana yang diberikan kemuliaan untuk meletakkan batu berkenaan ke tempat asalnya.

Mereka kemudian bersetuju untuk melantik orang yang mula-mula sekali ke Masjidil Haram. Kebetulan Nabi Muhammad saw adalah orang yang pertama masuk.

Dengan kepintaran Baginda saw, disuruhnya puak yang bertelagah itu menyediakan satu bentangan kain, kemudian meletakkan batu itu di tengah-tengahnya.

Masing-masing ketua setiap suku kaum memegang bucu kain itu dan dibawa ke tempat letaknya, kemudian Nabi Muhammad saw sendiri mengambil Hajarul Aswad dan meletakkan di tempatnya.

4. Dibina oleh Abdullah bin Az-Zubair ra.

5. Dibina oleh jemaah haji, iaitu binaan yang kekal sampai ke hari ini.

Selepas Nabi Ibrahim dan anaknya, Ismail, membina Rumah itu, Allah mengarahkannya supaya menyeru manusia datang bersembahyang di situ, lalu Nabi Ibrahim berkata: "Wahai Tuhanku, suaraku tidak sampai (untuk menyeru semua manusia)." Allah berfirman: "Hendaklah kau azan dan Aku menyampaikannya."

Nabi Ibrahim terus naik ke Bukit Safa dan menyeru: "Wahai sekalian manusia, ketahuilah bahawa sesungguhnya Tuhanmu telah membina sebuah rumah dan mewajibkan ke atas kamu haji ke Baitul 'Atiq, maka hendaklah kamu menyahut seruan Tuhan kamu itu, dan kerjakanlah haji di Baitullah al-haram supaya dengannya Dia akan memberikan kamu pahala dan menjauhkan kamu daripada api neraka. Lalu ia berkata: Labbaikallahumma labbaik'. Golongan pertama yang menyahut seruan itu ialah ahli Yaman (penduduk Yaman), merekalah yang paling banyak mengerjakan haji.

Setiap yang mempunyai niat buruk terhadap rumah itu, pasti Allah akan membinasakannya. Lihatlah kepada tentera bergajah Abrahah yang ingin meruntuhkan Kaabah, Allah menghantar ke atas mereka burung ababil yang melontari mereka dengan batu daripada neraka lalu hancurlah mereka seumpama daun yang dimakan ulat.

Sesungguhnya Nabi Ibrahim mengangkat sendi rumah itu bersama Ismail. Adapun sendinya memang sudah pun ada. Faktor alam sekelilinglah yang menutup atau melitupi sendi ini, lalu Allah zahirkan pada Ibrahim ketika awalnya ketika Ismail masih bayi.

Selepas Ismail meningkat usianya sehingga boleh membantu ayahnya, Allah memerintahkan Ibrahim mengangkat sendi-sendi tadi. Sesungguhnya Ibrahim telah mengetahui (dengan petunjuk Allah) tanah wadia atau lembah yang khusus padanya ada Baitullah.

Seandainya ia tidak mengetahui dengan tepat kedudukan Rumah Allah di tanah itu, kenapa pula Nabi Ibrahim datang bersama Hajar dan anaknya lalu meninggalkan mereka di situ, sambil berdoa sebagaimana dalam firman-Nya: "Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman dekat Rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati," – surah Ibrahim, ayat 37.

Kata Nabi Ibrahim itu menunjukkan bahawa kewujudan Rumah Allah itu sudah pun diketahui ketika ia hendak menempatkan isteri dan anaknya di situ. Akan tetapi tempat kedudukan Rumah itu tidak diketahui oleh Ibrahim. Ini adalah peringkat pertama bagi hubungan Ibrahim dengan Rumah berkenaan.

Kemudian datang peringkat kedua, iaitu Allah menerangkan kepada Ibrahim kedudukan rumah itu. Firman Allah bermaksud: "Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): Janganlah kamu mempersekutukan sesuatu pun dengan Aku." (Surah al-Hajj, ayat 26)

Kemudian Allah berfirman selepas daripada itu: "Sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang yang tawaf, dan orang yang beribadat dan orang yang ruku' dan sujud," – surat al-Hajj, 26.

Kerja ini tidaklah terlalu rumit bagi Ibrahim melakukannya seorang diri kerana hanya menyapu pasir dan batu kecil yang menutupi asas binaannya.

Sebab itulah Ismail tidak mengambil peranan menolongnya pada peringkat ini. Lagipun, Baginda masih kecil ketika itu. Kemudian datang marhalah ketiga yang mana perlu kepada bantuan. Ketika ini Ismail sudah membesar yang mencapai peringkat boleh menolong bapanya.

Pada marhalah ini, Ismail muncul sebagai pembantu Nabi Ibrahim dalam mengangkat sendi binaan. Maka turunlah ayat yang bermaksud: "Dan (ingatlah) tatkala Ibrahim meninggikan (membina) dasar Baitullah berserta Ismail (seraya berdoa): Ya Tuhan kami, terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya engkaulah yang maha mendengar lagi maha mengetahui" – surah al-Baqarah, ayat 127.

Ayat ini menunjukkan penyertaan Ismail dalam doa itu menandakan bahawa Ismail sudah pun dalam usia yang ia tahu ia turut serta dalam beribadat kepada Tuhan yang ia minta perkenan.

Rumah Allah yang pertama dibina di atas muka bumi ini ialah rumah yang disambung binaannya oleh Nabi Ibrahim dan anaknya Ismail. Allah berfirman bermaksud: "Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangunkan untuk (tempat beribadat) manusia ialah Baitullah yang di Bakkah (Makkah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia," – surah Ali Imran, ayat 96.

Selagi rumah itu dijadikan untuk manusia, maka secara automatik yang meletakkannya (yang membinanya) adalah bukan daripada golongan manusia. Sesungguhnya Rumah Allah itu dibangunkan untuk tujuan ibadat kepada Allah.

Allah yang memilih tempatnya dan mengkhabarkan kepada malaikat akan batas-batasnya. Sebab itulah ayat ini datang dengan ayat pasif, tidak disebutkan siapa pembinanya (faa-'il dalam bahasa Arabnya). Pembuatnya tidak disebutkan sebagai lambang pembinanya adalah ghaib, iaitu Allah, yang melaksanakannya juga di alam ghaib, iaitu malaikat.

Apabila kita melihat kepada perkataan 'An-Naas' dalam ayat itu, kita akan dapati bahawa ia mencakupi semua individu manusia, dari Adam hinggalah ke hari kiamat.

Tetapi, mungkin dipersoalkan, kenapakah permulaan itu bermula dari zaman Ibrahim, bukan daripada Adam lagi? Bukankah Adam juga manusia dan termasuk dalam perkataan 'An-Naas' seperti dalam ayat itu.

Sebagaimana yang disebutkan di atas bahawa sesungguhnya Kaabah dibina oleh malaikat sebelum Nabi Adam as. Ibnu Kathir dalam tafsirnya memetik hadis daripada sahih Muslim, daripada Abu Dzar berkata: "Aku telah bertanya Rasulullah saw mengenai masjid yang pertama sekali dibina di bumi, lalu Baginda menjawab: Masjidil-haram. Aku berkata: Kemudian apa? Masjidil-Aqsa, kata Baginda. Aku bertanya lagi: Berapa jarak masa antara kedua-duanya? Rasulullah menjawab: 40 tahun, kemudian tanah/bumi ini dijadikan untukmu sebagai masjid, maka di mana saja kamu berada, hendaklah kamu solat."

Mujahid berkata: Saling berbangga-bangga antara orang Islam dan orang Yahudi. Yahudi berkata: Baitulmaqdis lebih agung dan lebih mulia daripada Kaabah kerana ia tempat yang pernah didatangi oleh nabi-nabi dan ia terletak di tempat yang suci.

Orang Islam berkata: Bahkan Kaabah lebih afdhal, lalu turunlah ayat daripada surah Ali Imran ini. Kata Mujahid lagi, Allah telah mencipta tempat asas rumah itu 2,000 tahun sebelum diciptakan mana-mana makhluk di atas muka bumi ini dan sendinya sudah pun ada di lapisan bawah bumi yang ketujuh.

Ada pun Masjidil Aqsa dibina oleh Nabi Sulaiman as sebagaimana hadis yang dikeluarkan oleh An-Nasaei dengan isnad yang sahih daripada Abdullah bin Amru.

Timbul kemusykilan di sini kerana jarak masa di antara Nabi Ibrahim dan Nabi Sulaiman agak panjang. Ada yang mengatakan lebih daripada 1,000 tahun. Sudah tentu ini ada percanggahan di antara dua hadis tadi.

Bagi menjawab persoalan ini, kita ambil satu riwayat yang mengatakan bahawa Nabi Ibrahim dan Nabi Sulaiman hanya memperbaharui saja asas yang dibina oleh orang lain sebagaimana ada riwayat yang mengatakan bahawa orang pertama membina Rumah Allah itu ialah Adam.

Maka tidak mustahil ada daripada anaknya yang membina Baitulmaqdis selepas 40 tahun Kaabah dibina. Kemungkinan juga ia dibina oleh malaikat selepas ia membina Kaabah di Makkah dengan izin Allah. Semua itu adalah mungkin, hanya Allah yang lebih mengetahui.

Baitullah terletak di Makkah seperti yang disebut dalam ayat daripada surah Ali Imran bahawa Rumah itu di Bakkah. Bakkah mengikut Al-Qurthubi ialah kawasan letaknya asas Baitullah itu manakala Makkah ialah negeri Makkah seluruhnya.

Jadilah Kaabah sekarang kiblat umat Islam di seluruh dunia. Ia adalah salah satu lambang penyatuan umat Islam seluruh dunia. Bahkan, umat sebelum Nabi Muhammad saw juga berjalan bersama nabi mereka ke arah mentauhidkan Allah yang Esa.

Lihatlah peristiwa Nabi Ibrahim ketika saat akhir Baginda sebelum meninggal dunia. Dipanggil semua anak cucunya (Ismail, Ishak, Yaakub dan lain-lain) dan diberikan wasiat untuk mereka.

Bukannya harta dan wang ringgit tetapi dengan pesanan: "Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam," – surah al-Baqarah, ayat 132.

Begitu juga tatkala Yaakub hendak meninggal dunia, Baginda bertanya kepada anaknya apa yang akan disembah mereka selepas Baginda meninggal dunia. Lalu mereka semua menjawab: "Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail, Yaakub, Ishak, (iaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya," – surat al-Baqarah, ayat 133.

Akan tetapi, daripada keturunan inilah juga munculnya Yahuda (anak Yaakub) yang akhirnya namanya diambil sebagai satu agama, iaitu Yahudi. Dari keturunan ini jugalah lahirnya agama Nasrani yang menyeleweng lagi sesat. Alangkah baiknya andainya mereka semua kembali kepada agama asal nenek moyang mereka sebagaimana pengakuan mereka dulu.





...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Diceritakan daripada Saidina Ali tentang perempuan

Diceritakan daripada Saidina Ali R.A pada suatu hari ia masuk ke rumah Rasullulah bersama-sama isterinya

Siti Fatimah R.A didapati Rasullulah sedang menangis bersungguh-sungguh maka kataku:

Apakah yang menjadikan engkau menangis ya Rasullulah .Lalu nabi bersabda :"sesungguhnye aku telah diperlihatkan

pada malam Israk dan Mikraj beberape perempuan daripada umatku keadaannya disiksa yang bersangatan kerana kesalahan yang

dilakukan oleh mereka dalam dunia .Kataku,"Bagaimanakah keadaan mereka ya Rasullulah dan

apakah sebab kesalahannya.Sabdanya:



1)Perempuan yang di gantung dengan rambutnya.



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang tiada menutup rambut kepalanya pada lelaki yang bukan muhrim



2)Perempuan yang digantungkan lidahnya dan dituang air panas ke dalam lehernya.



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang menyakiti hati suami



3)Perempuan yang digantung dua buah dadanya



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang memberi harta suami kepada orang lain dengan tanpa izin suami.



4)Perempuan yang digantung 2 kakinya ke dalam karung api neraka.



SEBAB KESALAHAN

Iaitu perempuan yang keluar dari rumah tiada minta izin suami atau tiada keizinannya.



5)Perempuan yang digantung dan memakan tubuhnya sendiri dan dinyalakan api neraka dibawahnya



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang menghiasi dirinya bg orang lain tidak untuk suaminya



6)Perempuan yang digantung 2 kakinya dan ditambatkan kebuah dadanya dan buah dadnya ditambat ke ubun-ubunnya dan menjadi beberapa ular dan kala dan meminum darahnya.



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yg tiada junub atas mandi hidz atau mandi nifaz.dan perempuan yang meringankan sembahyang.



7) Perempuan yg digantung keadaannya kelu dan buta tuli yang berada dalam karung api neraka.



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang berzina.



8)Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti kaldai.



SEBAB KESALAHAN

Perempuan yang suka mengadu-ngadu dan pendusta.



9)perempuan seperti rupa anjing dgn dimasukkan api neraka kemulutnya dan keluar melalui duburnya.



SEBAB KESALAHAN

Iaitu perempuan yang sangat dengki-mendengki akan manusia





Akhirnya Rasullulah bersabda: "Hai ,Fatimah ,Neraka Wail itu di sediakan bagi perempuan yang tidak taat kepada suaminya..






...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Keistimewaan Khadijah di sisi Rasulullah SAW

KHADIJAH binti Khuwailid adalah perempuan yang layak mendapat apresiasi mulia daripada Muslim dan Muslimah terhadap apa yang dipersembahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Beliau adalah Ummul Mukminin pertama yang berdiri di samping Nabi Muhammad SAW, menyokong, membimbing dan menyerahkan segala dimiliki bagi membantu perjuangan Baginda.

Wanita mulia ini tabah mendampingi Rasulullah SAW menghadapi seksaan dan kezaliman kaum Quraisy. Beliau mendampingi Rasulullah dan turut berasakan penderitaan akibat pemulauan dilancarkan kaum Quraisy.

Istimewanya Khadijah dapat dihayati melalui sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Allah tidak memberikan pengganti untukku yang lebih baik daripada Khadijah. Dia percaya kepadaku di kala orang lain mengingkariku, dia membenarkanku di kala orang lain mendustakanku, dia menyerahkan hartanya kepadaku di kala orang lain menghalangiku dan Allah mengurniakan keturunan melalui rahimnya kala aku tidak dapat daripada perempuan lain (isteri-isteriku).”

Buku Khadijah Cinta Abadi Kekasih Nabi hasil karya Dr Muhammad Abduh Yamani menceritakan kisah hidup Khadijah, sejarah pancaran sinar kemuliaan bagi wanita mulia dan istimewa dalam hidup Rasulullah SAW.

Wanita pertama memeluk Islam itu dianugerahi Allah reputasi harum, perjalanan hidup istimewa, kecerdasan intelektual dan semangat tinggi. Beliau adalah insan pertama membenarkan, memperteguhkan dan mendampingi Rasulullah SAW.

Bab pertama buku berkulit keras dengan gambar sekuntum mawar kuning itu mengajak pembaca mengenali wanita agung ini secara selayang pandang sebelum diikuti dengan bab yang memberi jawapan kepada persoalan kenapa Khadijah yang dipilih menjadi pasangan Nabi Muhammad.

Mengapa Nabi Muhammad SAW memilih Khadijah yang jauh lebih tua daripada Baginda turut diceritakan kerana masih ada yang tertanya dengan niat baik dan tidak kurang cuba menimbulkan persepsi negatif.

Malah, orientalis yang bencikan Islam mengatakan alasan Rasulullah SAW memilih Khadijah kerana Baginda ingin mengaut harta dimiliki wanita hartawan itu. Perkara itu dibidas Dr Muhammad yang mematikan tanggapan bahawa harta bukan sebab Rasulullah SAW berkahwin dengan Khadijah.

Walaupun Khadijah adalah nama hebat dalam sejarah umat Islam, namun masih banyak yang belum diketahui mengenainya kecuali kedudukannya sebagai isteri pertama Rasulullah SAW. Sebagai wanita biasa hidup senang, Khadijah ikhlas meninggalkan keselesaan demi berdiri teguh di sisi suami baik semasa suka mahupun di saat getir.

Beliau reda dengan ketetapan Allah dan itulah kedudukan Khadijah, kedudukan di sisi Allah dan Rasulullah SAW yang tidak dapat dimiliki perempuan lain.

Hakikatnya, banyak lagi kisah menarik yang boleh menjadi inspirasi kepada wanita Islam hari ini terutama keimanan kepada Allah dan kepercayaan kepada Rasul-Nya selain kekuatan hati sebagai ibu dan wanita apabila berhadapan dugaan dunia.

Bagi isteri hari ini, pastinya berharap cinta yang suami mereka seperti cinta Rasulullah SAW terhadap Khadijah, tokoh wanita yang bertempat di hati Baginda. Rasulullah SAW memulihara cintanya kerana itulah Baginda sentiasa menyebut di hadapan semua isterinya.
Tahun kematian Khadijah dikenal sebagai tahun kesedihan dan pada tahun itu juga bapa saudara yang banyak membela Baginda SAW, Abu Talib, meninggal dunia.





...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Wednesday, June 25, 2008

Lima Manusia Terkaya

Dimulai dengan nombor 5

5
Nama: Ingvar Kampard*
Negara: Sweeden
Total Kekayaan: US$ 33.0 billion
Sumber Pendapatan: IKEA, IKANO, Real Estate



4
Nama: Warren Buffett*
Negara: Amerika Syarikat
Total Kekayaan: US$ 52.0 billion
Sumber Pendapatan: Berkshire Hathaway, investment


3
Nama: Bill Gates*
Negara: Amerika Syarikat
Total Kekayaan: US$ 56.0 billion
Sumber Pendapatan: Microsoft, investment


2
Nama: Carlos Slim Helú*
Negara: Mexico
Total Kekayaan: US$ 59.0 billion
Sumber Pendapatan: Telmex, América Móvil, Grupo Carso, Comp USA



1
Nama : Hamba Allah yang beragama islam (Andalah orang terkaya di dunia)
Negara: Bumi Allah
Total Kekayaan: berbillion-billion tak terhitung (disimpan untuk kehidupan kedua-akhirat)
Sumber Pendapatan: Sholat anda, Do'a dan Lapang Hati anda dan KEIKHLASAN kepada ALLAH s.w.t...

Imam Syafi'i berkata:
"Jika tuan memiliki hati yang lapang (qona'ah)
maka tuan dan raja dunia sama (kayanya)"

Allah berfirman:
"Mereka hanya mengetahui yang dzahir (saja) dari kehidupan dunia, sedang mereka lalai tentang (kehidupan) akhirat" (QS: Arruum:7)






...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Manusia Yang Diperhamba Dunia

Kesal apabila memikirkan tentang umat, pada masa yang sama, setiap manusia berdepan dengan segala macam cabaran yang mendatang.

Timbul pelbagai alasan demi mengelak dari dibebani amanah. Lalu, sisi-sisi kebaikkan terhakis sedikit demi sedikit, disebabkan tumpuan khusus diberi kepada menyelesai masalah sendiri, sehingga terlupa setiap diri mempunyai tanggungjawab kepada makhluk sekelilingnya.

Mengecap nikmat berupa kaya dan bahagia dikatakan sebagai sumber kepada segalanya.
Tuhan dikatakan diyakini, diimani, namun rupanya nafsu menguasai diri. Sifat-sifat syaitanniah serta haiwaniyyah jelas kelihatan menguasai diri.

Penyakit yang dihidapi ini sukar untuk dirasai, namun apabila ia menjangkiti, maka akan keluarlah cahaya iman dari diri manusia.

Manusia lupa bahawa diri sekadar abdi kepada Illahi. Ibadah yang dikatakan telah ditunaikan, rupanya bukan lahir dari keikhlasan diri. Tetapi sekadar dilakukan untuk menyedapkan hati. Dilaksanakan demi tujuan peribadi, untuk dihormati atau menarik tumpuan umum kepada diri. Maka, hadir riak menguasai diri manusia.

Badaah (nyamuk) telah diangkat oleh ALLAH SWT dalam al-Quran (Surah al-Baqarah: 2: 26), (Rujuk Tafsir Ibnu Katsir). Menunjukkan bahawa ALLAH SWT Maha Mengetahui akan ehwal hambaNYA dan memberi bandingan antara nyamuk dengan manusia yang berakal bagi tujuan memberi kefahaman kepada manusia tentang perkara yang berada disekelilingnya.

Begitu juga sebagai satu peringatan dengan hikmah kebijaksanaan ALLAH SWT bagi menyedarkan sekalian hambaNYA bahawa selaku hamba, kita menjadi hina andai amanah selaku khalifah tidak ditunai dengan penuh keimanan.

Kerana ALLAH SWT Yang Maha Mulia tidak akan rugi dengan tindak-tanduk hambaNYA yang sombong dan ingkar.

Tujuan perbandingan dilakukan antara manusia dan haiwan ialah untuk memberi kemudahan kepada manusia untuk menjalankan penilaian tentang diri sendiri. Malahan, dengan bandingan sebegitu kecil DIA boleh menjadikan seseorang itu kufur atau taat kepadaNYA.

Maha Suci ALLAH! ALLAH turut menceritakan perihal unta yang sering dipertikaikan oleh para orientalis mutakhir dalam surah al-Ghasiyyah:

Ayat 17: "(Mengapa mereka yang kafir masih mengingkari akhirat), tidakkah mereka memerhatikan keadaan unta, bagaimana ia diciptakan?".

Persoalan-persoalan berupa cabaran dan cemuhan ini sengaja dibentuk oleh para orientalis dalam menganggu gugat keimanan para mukminin.

Nah, hanya mereka yang percaya dan berharap kepada Tuhannya pasti tidak tergugat dengan pernyataan sebegitu.

Betapa ALLAH menidakkan kata-kata orientalis yang mengatakan bahawa al-Quran hanya menceritakan perihal haiwan di negara-negara Arab.

Mereka berusaha untuk menjatuhkan kesucian al-Quran dengan melemparkan pelbagai doktrin palsu. Tujuannya satu, iaitu untuk menyesatkan umat Islam dengan kepalsuan dengan ceritera rekaan mereka.

Firman ALLAH SWT: "Dan mereka (kaum Yahudi) berkata pula: "Hati kami tertutup (tidak dapat menerima Islam)".(Sebenarnya hati mereka tidak tertutup) bahkan ALLAH telah melaknatkan mereka, oleh itu maka sedikit benar mereka beriman." (Al-Baqarah: 2:86) (Rujuk Tafsir Ibnu Katsir)

Selaku hamba ALLAH SWT yang beriman kepadaNYA, maka mukminin terlepas daripada terpedaya pujuk rayu munafiqun ini. Disebabkan kerana kekufuran mereka(orientalis) kepada ALLAH dan Rasul-RasulNYA, kaum yahudi telah dilaknat oleh ALLAH 'Azza wa Jalla, dan akibatnya mereka menerima bala bencana berterusan dan mereka tidak beroleh selamat dalam iman sepanjang sejarah.

Maka, golongan ini sibuk mencari-cari akan mangsanya. Sudah pasti, di kalangan golongan tersebut ialah muslim yang lemah imannya, kerana hidup tanpa ilmu, egois dan malas berfikir serta berguru dengan nafsu tanpa mempunyai guru.

Firman ALLAH SWT: "Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan dusta terhadap ALLAH sedang dia diajak kepada agama Islam? Dan ALLAH tiada memberi petunjuk kepada orang yang zalim. Mereka hendak memadamkan cahaya ALLAH dengan mulut mereka, dan ALLAH tetap menyempurnakan cahayaNYA meskipun orang-orang kafir benci. Dialah yang mengutus RasulNYA dengan membawa petunjuk dan agama yang benar agar DIA memenangkan atas segala agama meskipun orang-orang musyrik benci " (As-Saff: 61:7-9)

Maka, terpukullah golongan-golongan orientalis ini serta golongan sealiran dengan mereka seperti liberalisme, sekularisme, darwinisme, famininsme berkenaan tanggapan yang sengaja mereka cipta.

Golongan kafir yang ingkar ditolak amalan mereka. Itulah kaedah penilaian ALLAH SWT kepada keimanan hambaNYA. Pernah ditanya oleh Saidatina Aisyah R.A tentang Ibnu Jada'an, yang diketahui gemar membantu ibu-ibu tunggal, anak yatim dan orang disekelilingnya.

Dalam sebuah Hadith Aisyah bertanya kepada Rasulullah SAW: ibni Jada'an, rajin menjalin silaturahim, membantu orang susah serta segera dalam berbuat kebajikan. Kata Nabi, dia disisi ALLAH telah mati, tiada nilai apa pun. Begitulah contoh serta ibrah yang ditunjukkan oleh junjungan mulia Rasulullah SAW. Maka, penilaian daripada ALLAH amat berbeza dengan penilaian dimata dan akal manusia.

Lihat penilaian manusia hari ini. Segala-galanya berasaskan kepada apa yang dilihat, tanpa pengharapan kepada Khalik. Penilaian di sisi ALLAH ialah akidah. Apalah gunanya harta yang disedekahkan dalam keadaan ALLAH SWT tidak redha akan dirinya.

Manakala masa serta jerih payah yang dilaburkan atas nama dakwah rupanya tidak mempunyai nilaian pahala disisi ALLAH Yang Maha Mulia. Semuanya punah, kerana hati tidak bersatu dengan kehendak untuk mendapat manfaat dalam usaha dakwah yang tidak dianggap sebagai ibadah. Tetapi untuk mendapat tujuan keduniaan.

Justeru, persoalan yang acap kali kedengaran dibibir-bibir mukminin mengapa aku ditakdir jadi begini, mengapa tidak orang lain dan pelbagai lagi keluhan dan persoalan yang menampakkan kelemahan dinyatakan tanpa rasa iman kepada ALLAH SWT. Seolah-olah ucapan yang dilafaz tidak menggambarkan peribadi mukmin yang beriman. Nauzubillah.

Prof. Hamka menyatakan: Apabila manusia mencipta sesuatu perkara, ia kelihatan cantik dimata pada waktu itu. Namun, setelah hasil ciptaan telah berusia, ia tidak lagi sempurna dimata manusia. Perkara ini berlaku disebabkan ketidaksempurnaan yang dimiliki oleh manusia.

Disebabkan mendahulukan manusia sebagai punca kepada kejayaan yang diingini, sedangkan ALLAH SWT dikesampingkan, maka apabila usaha menemui kegagalan, dengan mudah dakwah ditinggalkan. Paling malang, dakwah dijadikan sebagai alasan kegagalannya dalam mengecap nikmat dunia, yakni kejayaan bersifat sementara.

Malang, kerana manusia yang ingkar, buta hatinya, serta tertutup mindanya dalam menilai kebaikan sebagai tujuan kemuliaan.

Manakala Abu Hassan Ali al-Nadawi (Reaktor Universiti Madinah) dalam satu syarahanya bertanya: "Li maza akhila ala limatal muslimin"(kenapa orang Islam hari ini mundur?).

Jawabnya ialah kerana tidak melihat dan menilai ciptaan ALLAH. Jawaban ringkas ini menjadi asas kepada gambaran terkini umat Islam. Kemalasan yang mencengkam, kerosakan moral belia adalah amaran awal betapa umat Islam hari ini berada di dalam kondisi tidak keruan.

Natijahnya, orang-orang bukan Islam telah menguasai kebanyakan kemahiran, yang mana jika diguna bakal mendatangkan kesan kebaikan dan mampu pula memberi tekanan kepada musuh.

Contohnya, negara-negara barat melihat kepada pepatung, rupanya ia dijadikan draf pembinaan helikopter oleh mereka. Lalu dijual dan dibina, manakala umat Islam sekadar pengguna. Kapal selam tercipta sebegitu rupa diambil daripada kajian keatas ikan. SUBHANALLAH!

Begitulah hasil berfikir, maka akan lahir taakul. Ia wujud hasil daripada keinginan untuk mendapat manfaat dengan melihat ciptaan ALLAH SWT. Lalu dengan penuh keyakinan, seorang hamba yang patuh kepada tuannya, pasti akan melakukan segala arahan dan meninggalkan tegahan kerana dia yakin, walau tidak kelihatan nikmat dan keindahan yang dijanjikan, serta tidak merasa azab berupa kepedihan, dia pasti dan akan tunduk kepada segala suruhan dan menjauhi larangan.

Jika apabila sesama manusia yang berpangkat, manusia segera berubah tingkah laku kerana hormat akan pangkat yang dimiliki, manakala pangkat tersebut dikurnia dan diletak nilainya oleh manusia juga. Maka bagaimana pula apabila berdepan dengan Maha Pencipta serta Raja kepada segalanya.


...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Kisah Aneh Seorang Pendeta(Paderi) Yang Masuk Islam

versi Indonesia dari seorang sahabat....

Mungkin kisah ini terasa sangat aneh bagi mereka yang belum pernah bertemu dengan orangnya atau langsung melihat dan mendengar penuturannya. Kisah yang mungkin hanya terjadi dalam cerita fiktif, namun menjadi kenyataan. Hal itu tergambar dengan kata-kata yang diucapkan oleh si pemilik kisah yang sedang duduk di hadapanku mengisahkan tentang dirinya. Untuk mengetahui kisahnya lebih lanjut dan mengetahui kejadian-kejadian yang menarik secara komplit, biarkan aku menemanimu untuk bersama-sama menatap ke arah Johannesburg, kota bintang emas nan kaya di negara Afrika Selatan di mana aku pernah bertugas sebagai pimpinan cabang kantor Rabithah al-'Alam al-Islami di sana.

Pada tahun 1996, di sebuah negara yang sedang mengalami musim dingin, di siang hari yang mendung, diiringi hembusan angin dingin yang menusuk tulang, aku menunggu seseorang yang berjanji akan menemuiku. Istriku sudah mempersiapkan santapan siang untuk menjamu sang tamu yang terhormat. Orang yang aku tunggu dulunya adalah seorang yang mempunyai hubungan erat dengan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela. Ia seorang misionaris penyebar dan pendakwah agama Nasrani. Ia seorang pendeta, namanya 'Sily.' Aku dapat bertemu dengannya melalui perantaraan sekretaris kantor Rabithah yang bernama Abdul Khaliq Matir, di mana ia mengabarkan kepada-ku bahwa seorang pendeta ingin datang ke kantor Rabithah hendak membicarakan perkara penting.

Tepat pada waktu yang telah dijanjikan, pendeta tersebut datang bersama temannya yang bernama Sulaiman. Sulaiman adalah salah seorang anggota sebuah sasana tinju setelah ia memeluk Islam, selepas bertanding dengan seorang petinju muslim terkenal, Muhammad Ali. Aku menyambut keda-tangan mereka di kantorku dengan perasaan yang sangat gembira. Sily seorang yang berpostur tubuh pendek, berkulit sangat hitam dan mudah tersenyum. Ia duduk di depanku dan berbicara denganku dengan lemah lembut. Aku katakan, "Saudara Sily bolehkah kami mendengar kisah keislamanmu?" ia tersenyum dan berkata, "Ya, tentu saja boleh."

Pembaca yang mulia, dengar dan perhatikan apa yang telah ia ceritakan kepadaku, kemudian setelah itu, silahkan beri penilaian.!

Sily berkata, "Dulu aku seorang pendeta yang sangat militan. Aku berkhidmat untuk gereja dengan segala kesungguhan. Tidak hanya sampai di situ, aku juga salah seorang aktifis kristenisasi senior di Afrika Selatan. Karena aktifitasku yang besar maka Vatikan memilihku untuk menjalankan program kristenisasi yang mereka subsidi. Aku mengambil dana Vatikan yang sampai kepadaku untuk menjalankan program tersebut. Aku mempergunakan segala cara untuk mencapai targetku. Aku melakukan berbagai kunjungan rutin ke madrasah-madrasah, sekolah-sekolah yang terletak di kampung dan di daerah pedalaman. Aku memberikan dana tersebut dalam bentuk sumbangan, pemberian, sedekah dan hadiah agar dapat mencapai targetku yaitu memasukkan masyarakat ke dalam agama Kristen. Gereja melimpahkan dana tersebut kepadaku sehingga aku menjadi seorang hartawan, mempunyai rumah mewah, mobil dan gaji yang tinggi. Posisiku melejit di antara pendeta-pendeta lainnya.

Pada suatu hari, aku pergi ke pusat pasar di kotaku untuk membeli beberapa hadiah. Di tempat itulah bermula sebuah perubahan!

Di pasar itu aku bertemu dengan seseorang yang memakai kopiah. Ia pedagang berbagai hadiah. Waktu itu aku mengenakan pakaian jubah pendeta berwarna putih yang merupakan ciri khas kami. Aku mulai menawar harga yang disebutkan si penjual. Dari sini aku mengetahui bahwa ia seorang muslim. Kami menyebutkan agama Islam yang ada di Afrika selatan dengan sebutan 'agama orang Arab.' Kami tidak menyebutnya dengan sebutan Islam. Aku pun membeli berbagai hadiah yang aku inginkan. Sulit bagi kami menjerat orang-orang yang lurus dan mereka yang konsiten dengan agamanya, sebagaimana yang telah berhasil kami tipu dan kami kristenkan dari kalangan orang-orang Islam yang miskin di Afrika Selatan.

Si penjual muslim itu bertanya kepadaku, "Bukankah anda seorang pendeta?" Aku jawab, "Benar." Lantas ia bertanya kepadaku, "Siapa Tuhanmu?" Aku katakan, "Al-Masih." Ia kembali berkata, "Aku menantangmu, coba datangkan satu ayat di dalam Injil yang menyebutkan bahwa al-Masih AS berkata, 'Aku adalah Allah atau aku anak Allah. Maka sembahlah aku'." Ucapan muslim tersebut bagaikan petir yang menyambar kepalaku. Aku tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut. Aku berusaha membuka-buka kembali catatanku dan mencarinya di dalam kitab-kitab Injil dan kitab Kristen lainnya untuk menemukan jawaban yang jelas terhadap pertanyaan lelaki tersebut. Namun aku tidak menemukannya. Tidak ada satu ayat pun yang men-ceritakan bahwa al-Masih berkata bahwa ia adalah Allah atau anak Allah. Lelaki itu telah menjatuhkan mentalku dan menyulitkanku. Aku ditimpa sebuah bencana yang membuat dadaku sempit. Bagaimana mungkin pertanyaan seperti ini tidak pernah terlintas olehku? Lalu aku tinggalkan lelaki itu sambil menundukkan wajah. Ketika itu aku sadar bahwa aku telah berjalan jauh tanpa arah. Aku terus berusaha mencari ayat-ayat seperti ini, walau bagaimanapun rumitnya. Namun aku tetap tidak mampu, aku telah kalah.

Aku pergi ke Dewan Gereja dan meminta kepada para anggota dewan agar berkumpul. Mereka menyepakatinya. Pada pertemuan tersebut aku mengabarkan kepada mereka tentang apa yang telah aku dengar. Tetapi mereka malah menyerangku dengan ucapan, "Kamu telah ditipu orang Arab. Ia hanya ingin meyesatkanmu dan memasukkan kamu ke dalam agama orang Arab." Aku katakan, "Kalau begitu, coba beri jawabannya!" Mereka membantah pertanyaan seperti itu namun tak seorang pun yang mampu memberikan jawaban.

Pada hari minggu, aku harus memberikan pidato dan pelajaranku di gereja. Aku berdiri di depan orang banyak untuk memberikan wejangan. Namun aku tidak sanggup melakukannya. Sementara para hadirin merasa aneh, karena aku berdiri di hadapan mereka tanpa mengucapkan sepatah katapun. Aku kembali masuk ke dalam gereja dan meminta kepada temanku agar ia menggantikan tempatku. Aku katakan bahwa aku sedang sakit. Padahal jiwaku hancur luluh.

Aku pulang ke rumah dalam keadaan bingung dan cemas. Lalu aku masuk dan duduk di sebuah ruangan kecil. Sambil menangis aku menengadahkan pandanganku ke langit seraya berdoa. Namun kepada siapa aku berdoa. Kemudian aku berdoa kepada Dzat yang aku yakini bahwa Dia adalah Allah Sang Maha Pencipta, "Ya Tuhanku... Wahai Dzat yang telah men-ciptakanku... sungguh telah tertutup semua pintu di hadapanku kecuali pintuMu... Janganlah Engkau halangi aku mengetahui kebenaran... manakah yang hak dan di manakah kebenaran? Ya Tuhanku... jangan Engkau biarkan aku dalam kebimbangan... tunjukkan kepadaku jalan yang hak dan bimbing aku ke jalan yang benar..." lantas akupun tertidur.

Di dalam tidur, aku melihat diriku sedang berada di sebuah ruangan yang sangat luas. Tidak ada seorang pun di dalamnya kecuali diriku. Tiba-tiba di tengah ruangan tersebut muncul seorang lelaki. Wajah orang itu tidak begitu jelas karena kilauan cahaya yang terpancar darinya dan dari sekelilingnya. Namun aku yakin bahwa cahaya tersebut muncul dari orang tersebut. Lelaki itu memberi isyarat kepadaku dan memanggil, "Wahai Ibrahim!" Aku menoleh ingin mengetahui siapa Ibrahim, namun aku tidak menjumpai siapa pun di ruangan itu. Lelaki itu berkata, "Kamu Ibrahim... kamulah yang bernama Ibrahim. Bukankah engkau yang memohon petunjuk kepada Allah?" Aku jawab, "Benar." Ia berkata, "Lihat ke sebelah kananmu!" Maka akupun menoleh ke kanan dan ternyata di sana ada sekelompok orang yang sedang memanggul barang-barang mereka dengan mengenakan pakaian putih dan bersorban putih. Ikutilah mereka agar engkau mengetahui kebenaran!" Lanjut lelaki itu.

Kemudian aku terbangun dari tidurku. Aku merasakan sebuah kegembiraan menyelimutiku. Namun aku belum juga memperoleh ketenangan ketika muncul pertanyaan, di mana gerangan kelompok yang aku lihat di dalam mimipiku itu berada.

Aku bertekad untuk melanjutkannya dengan berkelana mencari sebuah kebenaran, sebagaimana ciri-ciri yang telah diisyaratkan dalam mimpiku. Aku yakin ini semua merupakan petunjuk dari Allah SWT. Kemudian aku minta cuti kerja dan mulai melakukan perjalanan panjang yang memaksaku untuk berkeliling di beberapa kota mencari dan bertanya di mana orang-orang yang memakai pakaian dan sorban putih berada. Telah panjang perjalanan dan pencarianku. Setiap aku menjumpai kaum muslimin, mereka hanya memakai celana panjang dan kopiah. Hingga akhirnya aku sampai di kota Johannesburg.

Di sana aku mendatangi kantor penerima tamu milik Lembaga Muslim Afrika. Di rumah itu aku bertanya kepada pegawai penerima tamu tentang jamaah tersebut. Namun ia mengira bahwa aku seorang peminta-minta dan memberikan sejumlah uang. Aku katakan, "Bukan ini yang aku minta. Bukankah kalian mempunyai tempat ibadah yang dekat dari sini? Tolong tunjukkan masjid yang terdekat." Lalu aku mengikuti arahannya dan aku terkejut ketika melihat seorang lelaki berpakaian dan bersorban putih sedang berdiri di depan pintu.

Aku sangat girang, karena ciri-cirinya sama seperti yang aku lihat dalam mimpi. Dengan hati yang berbunga-bunga, aku mendekati orang tersebut. Sebelum aku mengatakan sepatah kata, ia terlebih dahulu berkata, "Selamat datang ya Ibrahim!" Aku terperanjat mendengarnya. Ia mengetahui namaku sebelum aku memperkenalkannya. Lantas ia melanjutkan ucapan-nya, "Aku melihatmu di dalam mimpi bahwa engkau sedang mencari-cari kami. Engkau hendak mencari kebenaran? Kebenaran ada pada agama yang diridhai Allah untuk hamba-Nya yaitu Islam." Aku katakan, "Benar. Aku sedang mencari kebenaran yang telah ditunjukkan oleh lelaki bercahaya dalam mimpiku, agar aku mengikuti sekelompok orang yang berpakaian seperti busana yang engkau kenakan. Tahukah kamu siapa lelaki yang aku lihat dalam mimpiku itu?" Ia menjawab, "Dia adalah Nabi kami Muhammad, Nabi agama Islam yang benar, Rasulullah SAW." Sulit bagiku untuk mempercayai apa yang terjadi pada diriku. Namun langsung saja aku peluk dia dan aku katakan kepadanya, "Benarkah lelaki itu Rasul dan Nabi kalian yang datang menunjukiku agama yang benar?" Ia berkata, "Benar."

Ia lalu menyambut kedatanganku dan memberikan ucapan selamat karena Allah telah memberiku hidayah kebenaran. Kemudian datang waktu shalat zhuhur. Ia mempersilahkanku duduk di tempat paling belakang dalam masjid dan ia pergi untuk melaksanakan shalat bersama jamaah yang lain. Aku memperhatikan kaum muslimin banyak memakai pakaian seperti yang dipakainya. Aku melihat mereka rukuk dan sujud kepada Allah. Aku berkata dalam hati, "Demi Allah, inilah agama yang benar. Aku telah membaca dalam berbagai kitab bahwa para nabi dan rasul meletakkan dahinya di atas tanah sujud kepada Allah." Setelah mereka shalat, jiwaku mulai merasa tenang dengan fenomena yang aku lihat. Aku berucap dalam hati, "Demi Allah sesungguhnya Allah SWT telah menunjukkan kepadaku agama yang benar." Seorang muslim memanggilku agar aku mengumumkan keislamanku. Lalu aku mengucapkan dua kalimat syahadat dan aku menangis sejadi-jadinya karena gembira telah mendapat hidayah dari Allah SWT.

Kemudian aku tinggal bersamanya untuk mempelajari Islam dan aku pergi bersama mereka untuk melakukan safari dakwah dalam waktu beberapa lama. Mereka mengunjungi semua tempat, mengajak manusia kepada agama Islam. Aku sangat gembira ikut bersama mereka. Aku dapat belajar shalat, puasa, tahajjud, doa, kejujuran dan amanah dari mereka. Aku juga belajar dari mereka bahwa seorang muslim diperintahkan untuk menyampaikan agama Allah dan bagaimana menjadi seorang muslim yang mengajak kepada jalan Allah serta berdakwah dengan hikmah, sabar, tenang, rela berkorban dan berwajah ceria.

Setelah beberapa bulan kemudian, aku kembali ke kotaku. Ternyata keluarga dan teman-temanku sedang mencari-cariku. Namun ketika melihat aku kembali memakai pakaian Islami, mereka mengingkarinya dan Dewan Gereja meminta kepadaku agar diadakan sidang darurat. Pada pertemuan itu mereka mencelaku karena aku telah meninggalkan agama keluarga dan nenek moyang kami. Mereka berkata kepadaku, "Sungguh kamu telah tersesat dan tertipu dengan agama orang Arab." Aku katakan, "Tidak ada seorang pun yang telah menipu dan menyesatkanku. Sesungguhnya Rasulullah Muhammad SAW datang kepadaku dalam mimpi untuk menunjukkan kebenaran dan agama yang benar yaitu agama Islam. Bukan agama orang Arab sebagaimana yang kalian katakan. Aku mengajak kalian kepada jalan yang benar dan memeluk Islam." Mereka semua terdiam.

Kemudian mereka mencoba cara lain, yaitu membujukku dengan memberikan harta, kekuasaan dan pangkat. Mereka berkata, "Sesungguhnya Vatikan me-mintamu untuk tinggal bersama mereka selama enam bulan untuk menyerahkan uang panjar pembelian rumah dan mobil baru untukmu serta memberimu kenaikan gaji dan pangkat tertinggi di gereja."

Semua tawaran tersebut aku tolak dan aku katakan kepada mereka, "Apakah kalian akan menyesatkanku setelah Allah memberiku hidayah? Demi Allah aku takkan pernah melakukannya walaupun kalian memenggal leherku." Kemudian aku menasehati mereka dan kembali mengajak mereka ke agama Islam. Maka masuk Islamlah dua orang dari kalangan pendeta.

Alhamdulillah, Setelah melihat tekadku tersebut, mereka menarik semua derajat dan pangkatku. Aku merasa senang dengan itu semua, bahkan tadinya aku ingin agar penarikan itu segera dilakukan. Kemudian aku mengembalikan semua harta dan tugasku kepada mereka dan akupun pergi meninggalkan mereka," Sily mengakhiri kisahnya.

Kisah masuk Islam Ibrahim Sily yang ia ceritakan sendiri kepadaku di kantorku, disaksikan oleh Abdul Khaliq sekretaris kantor Rabithah Afrika dan dua orang lainnya. Pendeta sily sekarang dipanggil dengan Da'i Ibrahim Sily berasal dari kabilah Kuza Afrika Selatan. Aku mengundang pendeta Ibrahim -maaf- Da'i Ibrahim Sily makan siang di rumahku dan aku laksanakan apa yang diwajibkan dalam agamaku yaitu memuliakannya, kemudian ia pun pamit. Setelah pertemuan itu aku pergi ke Makkah al-Mukarramah untuk melaksanakan suatu tugas. Waktu itu kami sudah mendekati persiapan seminar Ilmu Syar'i I yang akan diadakan di kota Cape Town. Lalu aku kembali ke Afrika Selatan tepatnya ke kota Cape Town.

Ketika aku berada di kantor yang telah disiapkan untuk kami di Ma'had Arqam, Dai Ibrahim Sily mendatangiku. Aku langsung mengenalnya dan aku ucapkan salam untuknya dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan disini wahai Ibrahim.?" Ia menjawab, "Aku sedang mengunjungi tempat-tempat di Afrika Selatan untuk berdakwah kepada Allah. Aku ingin mengeluarkan masyarakat negeriku dari api neraka, mengeluarkan mereka dari jalan yang gelap ke jalan yang terang dengan memasukkan mereka ke dalam agama Islam."

Setelah Ibrahim selesai mengisahkan kepada kami bahwa perhatiannya sekarang hanya tertumpah untuk dakwah kepada agama Allah, ia meninggalkan kami menuju suatu daerah... medan dakwah yang penuh dengan pengorbanan di jalan Allah. Aku perhatikan wajahnya berubah dan pakaiannya bersinar. Aku heran ia tidak meminta bantuan dan tidak menjulurkan tangannya meminta sumbangan. Aku merasakan ada yang mengalir di pipiku yang membangkitkan perasaan aneh. Perasaan ini seakan-akan berbicara kepadaku, "Kalian manusia yang mempermainkan dakwah, ti-dakkah kalian perhatikan para mujahid di jalan Allah!"

Benar wahai sudaraku. Kami telah tertinggal... kami berjalan lambat... kami telah tertipu dengan kehidupan dunia, sementara orang-orang yang seperti Da'i Ibrahim Sily, Da'i berbangsa Spanyol Ahmad Sa'id berkorban, berjihad dan bertempur demi menyampaikan agama ini. Ya Rabb rahmatilah kami.




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Diri - Inilah hakikat dirimu

Terima kasih ALLAH kerana telah selalu memberikan nikmat kepada kami walaupun diri selalu tersasar.

Terima kasih ALLAH kerana selalu mengingatkan kami dengan ujian.

Terima kasih ALLAH kerana masih lagi memberikan rahmat walaupun sudah berulangkali engkar..

Diri - Inilah hakikat dirimu. Engkau sebenarnya lemah, mudah dipengaruhi dengan suasana dan orang lain. Fahamlah wahai diri, engkau hanya boleh berusaha untuk mengubah. Tetapi yang melaksanakannya adalah ALLAH.

Firmah ALLAH yang bererti :

ALLAH meringankan bagimu peraturan agama, dan manusia itu dijadikan bersifat lemah (surah An Nisa':28)

Ya ALLAH, jauhilah kami dari sifat sombong dan bongkak..

Diri - bukankah engkau selalu tergesa-gesa dan terburu-buru dalam membuat sesuatu pekerjaan. Kadang-kadang engkau tidak menyelidik tetapi terus menghukum. Engkau terus menerus menjadi pakar hukum seolah-olah hukuman pemutus itu ditanganmu. Alangkah sukarnya untuk menjadi seorang yang penyabar dan berfikir panjang.

"Dan manusia itu suka memohon kejahatan sebagaimana mereka juga suka memohon kebaikan. Dan manusia itu tergesa-gesa sifatnya" (surah an Nisa' ayat 11)

Diri - bukankah engkau selalu rasa gelisah dan tidak tenteram. Takut benar menghadapi masa hadapan. Goyah benar hati apabila diuji ALLAH dengan kesusahan. Terkadang baru hilang kotor sedikit pakaianmu, engkau sudah merasa marah dan memaki hamun. Baru diuji sedikit dengan kehilangan harta, amat susah untuk memejamkan mata...dan skrg diuji dengan naiknya harga minyak... oh engkau makin mengeluh... tidakkah kamu tahu apabila manusia meninggalkan pekerjaan dakwah makanya kesusahan itu akan kembali kepada dirinya... inilah qadaq dan qadar... fahamilah wahai diri....

Sesungguhnya manusia itu dijadikan bersifat keluh kesah. Apabila dia ditimpa keburukan dia berkeluh kesah. (surah al Ma'arij ayat 19-21)

Diri - mengapa engkau selalu melihat kelemahan dirimu sahaja? Kekurangan itulah yang selalu diperbesar-besarkan. Seolah-olah hadirmu di alam ini hanya membawa sial dan celaka serta tiada keberuntungan. Hinggalah engkau merasakan dirimu tiada gunanya, mudah kecewa dan putus asa. Diri belajarlah bersyukur, tahulah untuk memberi makna di dalam hidup.

"Dan sesungguhnya kalau Kami kurniakan kepada manusia nikmat Kami, kemudian Kami tarik kembali daripadanya, sesungguhnya dia menjadi putus asa dan menjadi kufur."
(Surah Hud ayat 9)

Diri - semoga engkau tidak lupa akan dosa yang telah dilakukan untuk bermuhasabah diri. Carilah jalan untuk meningkatkan kualiti hidupmu. Bagaimana hubunganmu dengan ALLAH, sesama manusia dan makhluk yang lain ?

"Dan sesungguhnya Kami perintahkan kepada Adam dahulu. Maka dia lupa perintah itu, dan tidak Kami dapati padanya kemahuan yang kuat." (Surah Ta Haa)

Kezaliman apa lagi yang akan engkau lakukan wahai diri? Berat sudah amanah yang dipikul di pundakmu diperintahkan untuk menyampaikan kebenaran, untuk menyebarkan perkara kebaikan. Mungkin.. mungkinlah kerana itu makhluk yang lain tidak mahu menerimanya...

"Sesungguhnya Kami mengemukakan amanat yakni tugas dan tanggungjawab keagamaan, kepada langit, bumi dan gunung-ganang. Maka semuanya enggan memikul amanat itu dan mereka khuatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat tersebut oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu adalah amat zalim dan amat bodoh"
(Surah al Ahzab ayat 72)

Mengapa engkau sombong dan bongkak berjalan di muka bumi ALLAH? Sedangkan engkau tahu, setiap langkahmu itu diperhitungkan nanti di akhirat. Ingatlah wahai diri, engkau sebenarnya tidak mempunyai apa-apa di alam ini. Jika engkau sudah tahu tujuan dijadikan hanya untuk menyembah Dia, sedarlah bahawa dirimu sebenarnya adalah hamba yang hina.

"Dan demi sesungguhnya jika Kami kurniakan kepada manusia kesenangan sesudah kesusahan menimpanya, nescaya dia berkata. 'Telah hilang kesengsaraan itu daripada diriku.' Sesungguhnya dia sangat gembira lagi sombong."
(Surah Hud ayat 10)

wahai diri kembalilah kamu kepada Allah yang akan memperhitungkan apa yang kamu lakukan.. ingatlah wahai diri walaupun sebesar zarah tetap akan diperlihat diakhirat nanti...

innalillahi wainna ilahi rajiun : Dari pada Allah kita datang kepada Allah jualah kita akan kembali....





...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Doa agar dapat bayar hutang


Allah berfirman: Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkau juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Engkau berikan rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, tanpa hitungan hisabnya dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Engkau berikan rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, tanpa hitungan hisabnya. (ali-Imraan: 26-27)

Keterangan ayat:

Al-Imal al-Samarqandi menjelaskan perkataan “Allahumma” itu dalam bahas Arab berasal daripada perkataan Ya Allah. Hajat yang dikehendaki dalam ayat ini ialah, “Ya Allah dengan rahmat-Mu kasihanilah kami”. (Tafsir al-Samarqandi, tafsir ayat 26-27, surah ali-Imraan).

Menurut hadis yang diriwayatkan oleh al-Tabrani dengan sanad yang jayyid dalam Bab Doa, Muaz r.a. pernah mengadu kepada Nabi SAW tentang hutangnya kepada seorang Yahudi. Nabi SAW lantas mengajarnya ayat ini.

Khasiat dan kaifiat beramal

Amalkan membaca ayat ini sebelum tidur. Mudah-mudahan mendapat jalan untuk menyelesaikan bebanan hutang. (Al-Durrul Manthur, tafsir ayat 26 dan 27, surah ali-Imraan).




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Kesederhanaan ibu segala kelebihan melaksanakan urusan pentadbiran



HIKMAH atau kebijaksanaan adalah kurniaan terbesar Allah kepada manusia seperti dijelaskan dalam firman-Nya bahawa sesiapa yang dikurnia hikmah maka ia pada hakikatnya dikurnia kebaikan yang banyak.

Selain itu, al-Quran juga menceritakan kisah Luqman ibn Ba`ura (Luqman al-Hakim), hamba Allah yang dikurnia hikmah dan bagaimana hikmah dimanfaatkan oleh Luqman dalam kehidupannya terserlah melalui nasihat kepada puteranya.

Ibn Kathir menjelaskan Allah mengurniakan hikmah, iaitu petunjuk kepada Luqman untuk melakukan sesuatu berdasarkan ilmu serta kefahaman mendalam, bersyukur kepada Allah serta memuji-Nya atas segala nikmat dan kelebihan dikurniakan, suka melakukan kebaikan terhadap orang lain, selain membantu apa saja usaha kebaikan serta amal soleh.

Menurut riwayat, Luqman pernah membantu Nabi Daud dalam urusan pemerintahan dan menjadi hakim untuk mengadili perbicaraan kaum Bani Israel.

Imam al-Ghazali dalam kitabnya, Mizan al 'Amal menegaskan bahawa hikmah dinisbahkan pada kekuatan akal. Kata beliau, hikmah dan tiga sifat lain iaitu keberanian, kesederhanaan dan keadilan adalah ibu segala kelebihan yang boleh melahirkan atau membentuk sifat terpuji lain.

Ciri kecemerlangan tertentu akan terpancar pada diri orang yang memiliki hikmah termasuk arif, kebijaksanaan dalam budi bicara; ketajaman fikiran, ketepatan pandangan, kepantasan kefahaman, kejelasan minda, kepantasan dan kemudahan dalam pembelajaran.

Hikmah dikatakan terhasil dalam jiwa apabila keupayaan fikiran menjadi mantap atau sempurna yang memberi maksud seseorang dapat membezakan antara benar dengan palsu, kepercayaan yang benar dengan salah dan antara tindakan benar dengan sebaliknya.

Hikmah atau kebijaksanaan dan keberanian, kesederhanaan serta keadilan yang diistilahkan sebagai ibu segala kelebihan adalah sifat utama yang mesti dimiliki pemimpin. Sifat utama inilah yang akan membimbing seseorang pemimpin melaksanakan urusan kepemimpinan dan pentadbiran negaranya dengan cemerlang.

Dengan hikmah contohnya, seseorang pemimpin akan didorong untuk sentiasa mengutamakan kepentingan dan kebajikan rakyat pimpinannya sehingga mengatasi kepentingan lain, hatta kepentingan dirinya sendiri.

Hikmah juga membolehkan ia membezakan antara tindakan atau keputusan yang akan membawa kebaikan kepada rakyat atau kemudaratan kepada kehidupan sehingga menyebabkan mereka ditimpa kesulitan yang tidak putus.

Selain itu, hikmah diperlukan oleh pemimpin dalam mencari penyelesaian bagi sesuatu kemelut yang melanda negara serta rakyat dipimpinnya.

Merujuk kepada keadaan yang sedang melanda negara ketika ini, kelihatannya rakyat begitu mengharapkan supaya pimpinan negara dapat merumus tindakan penuh hikmah bagi melindungi kepentingan serta kebajikan mereka.

Mereka mengharapkan pemimpin dapat menunjukkan teladan terbaik dalam menangani kemelut sedang dihadapi. Mereka tidak sekadar memerlukan seruan mengubah gaya hidup supaya kemelut yang dihadapi dapat ditangani sebaik-baiknya.

Apa lebih diperlukan rakyat ialah bukti serta contoh yang jelas bahawa pemimpin sendiri menjalani kehidupan penuh sederhana dan ternyata sanggup mengorbankan kepentingan diri mereka demi memastikan rakyat tidak terjerumus dalam belenggu kesulitan dan penderitaan berpanjangan.

Bagi rakyat yang sudah terbiasa dengan kehidupan sederhana atau dibelenggu kemiskinan serta kedaifan, seruan supaya mereka mengubah gaya hidup sama sekali tidak memberikan sebarang makna kerana itulah bentuk kehidupan dijalani selama ini. Apatah lagi jika hanya mendengar seruan kosong tanpa sebarang bukti kukuh daripada pihak yang menuturkan nasihat berkenaan.

Apalah makna seruan itu kerana pada saat mereka berjuang bermati-matian bagi menyara diri dan keluarga, pemimpin dan anggota keluarga, penasihat serta pegawai utama kerajaan melayari kehidupan dilimpahi kemewahan dan keselesaan yang tiada sempadannya. Tidak mustahil bahawa isyarat yang diterima rakyat ialah hanya mereka saja perlu berkorban.

Contoh ditunjukkan Nabi Yusuf dalam mengurus pentadbiran kewangan negeri Mesir sebelum dan ketika bencana kemarau melanda amat wajar dijadikan teladan pemimpin negara ini. Selain kebijaksanaan baginda merancang penanaman bijirin selama tujuh tahun yang subur dan proses penyimpanan untuk jangka masa lama, Nabi Yusuf juga menunjukkan teladan baik kepada seluruh rakyat Mesir. Baginda, pemerintah dan tentera Mesir hanya makan sekali sehari, iaitu pada waktu tengah hari.

Zaman pemerintahan Sultan al-Mansur 'Ali, pemerintah muda Dinasti Mamluk Mesir juga wajar dijadikan renungan dan teladan. Disebabkan bimbang dengan kemaraan tentera Tartar, pemerintah Aleppo meminta bantuan Mesir untuk mempertahankan negeri dan wilayahnya.

Ibn al-Adim, sejarawan terkenal datang ke Kaherah pada 657 Hijrah, sebagai utusan negeri Syria untuk memohon bantuan yang dimaksudkan. Pemangku raja, Qutuz lantas mengumpulkan semua pegawai kanan tentera, panglima perang, kadi dan pegawai kanan kerajaan lalu mengadakan mesyuarat.

Salah seorang kadi terkenal dan sentiasa diminta pandangannya juga menghadiri mesyuarat berkenaan. Beliau ialah Sultan al-'Ulama' al-Izz ibn `Abdissalam bersama dengan ketua kadi. Jurucakap istana segera melaporkan kemaraan tentera Hulagu, penyerahan oleh segenap kota yang dilewatinya dan ketibaannya di Aleppo.

Jurucakap itu juga melaporkan bahawa Baitulmal sudah pun kosong dan tiada lagi simpanan. Sementara sultan yang memerintah pula masih lagi muda dan keamanan serta keselamatan negeri berada dalam keadaan bahaya.

Oleh demikian katanya, keutamaan paling penting pada masa itu ialah memilih pemimpin yang bertanggungjawab, disegani rakyat dan dapat berdiri teguh menghadapi musuh. Selain itu, Baitulmal memerlukan sumbangan orang ramai untuk membentuk tentera yang kuat dan menyediakan mereka dengan segala peralatan untuk mara menentang tentera Hulagu.

Lantas, Qutuz mengisytiharkan dirinya sebagai raja dan membuat keputusan memungut cukai yang besar daripada orang ramai untuk digunakan oleh tentera. Tiada sesiapa pun berani membantah kata-kata jurucakap istana.

Namun, dengan penuh ketegasan, Sultan al-`Ulama' `Izz ibn `Abdissalam mengutarakan pandangannya. Kata beliau, "Jika musuh menyerang negara Islam, setiap individu wajib mempertahankannya.

Diharuskan untuk dipungut apa juga bentuk cukai yang diperlukan untuk membiayai peperangan bagi mempertahankan negara, dengan syarat, tidak ada walau satu pun senjata dan pelana bersepuh emas, hud bersulam cantik dan pedang dihiasi batu permata yang masih ada dalam Baitulmal; juga dengan syarat, kamu menjual semua barang kamu yang berharga; dan setiap tentera hanya memiliki senjata serta haiwan yang ditunggangnya dan ia setaraf dengan rakyat biasa. Akan tetapi, tidak dibenarkan (haram) sama sekali bagi kamu untuk memungut wang daripada rakyat sedangkan tentera kamu dibenarkan menyimpan barang-barang dan senjata mereka yang berharga."

Raja Qutuz menerima pandangan Sultan al-`Ulama' al-Izz ibn `Abdissalam dengan hati terbuka dan beliau seterusnya menasihati baginda dengan kata-katanya, "Jika kamu mengikut jalan yang benar, aku dapat menjamin bahawa kamu akan memenangi peperangan itu, dengan izin Allah."

Nasihat diberikan Sultan al-`Ulama' al-Izz bukan saja menyelamatkan rakyat tetapi memberikan semangat tinggi kepada raja, panglima tentera dan seluruh anggota tentera. Bahkan, segenap rakyat bangun dengan penuh semangat dan keberanian untuk mempertahankan negeri mereka. Seperti dijangka, tentera Islam yang bertembung dengan tentera musuh di Palestin akhirnya mencapai kemenangan besar.




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Monday, June 23, 2008

Kasih pudar tanpa agama

ALAM perkahwinan adalah fitrah semula jadi manusia, menjadi impian semua orang. Melaluinya akan terbentuk institusi keluarga dan melahirkan zuriat yang dapat meneruskan keturunan manusia.

Dalam Islam perkahwinan satu tuntutan yang perlu dipenuhi.

Sebelum ke gerbang perkahwinan, aspek pemilihan jodoh perlu diberi perhatian kerana kesilapan membuat pilihan mengakibatkan masalah kemudian hari.

Senario masa kini mendapati kebanyakan anak muda lebih gemar memilih faktor keluarga, harta benda, kecantikan dan pangkat untuk mengikat tali percintaan dan membina gerbang perkahwinan.

Secara fizikal, kriteria pemilihan jodoh tiada cacat celanya, tetapi apabila ia dijadikan keutamaan sehingga agama diketepikan, maka ia satu kesilapan besar kerana boleh menyebabkan kemanisan alam perkahwinan menjadi pudar dan akhirnya berlaku perpisahan.

Kesilapan besar bagi pasangan yang ingin berkahwin tidak meletakkan agama sebagai keutamaan dalam membuat pilihan jodoh mereka.

Kesilapan itu juga mengakibatkan hubungan suami isteri tidak bertahan lama, malah berlaku pelbagai kejadian tidak diingini.

Kriteria Nabi Muhammad s.a.w sebut walaupun sudah lama, ia masih relevan. Agama perlu menjadi asas memilih jodoh supaya perkahwinan dan kebahgiaan yang dibina bertahan hingga ke penghujung nyawa.

Jika betul-betul berasaskan kriteria yang disebut nabi, tiada timbul pelbagai perasaan dalam alam rumah tangga, seperti ragu-ragu atau takut tidak berasas.

Islam menggariskan beberapa panduan kepada umatnya memilih jodoh, seperti mengutamakan lelaki atau wanita beragama dan berakhlak, sebagaimana sabda nabi bermaksud:

“Apabila datang kepada kamu seorang yang kamu puas hati dari sudut agama dan akhlaknya, maka kamu kahwinkan anak kamu dengannya segera. Jika kamu tidak berbuat demikian, nescaya timbul fitnah di muka bumi ini dan kerosakan yang akan ditempuhnya nanti.” (Riwayat Abu Hurairah)

Umat Islam juga perlu mengelak memilih jodoh dari kalangan lelaki atau wanita fasik.

Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya: “Sesiapa yang mengahwinkan anak perempuannya dengan lelaki fasik maka sebenarnya dia telah memutuskan silaturahim dengan anaknya.”

Selain itu, kita dianjurkan memilih jodoh dari kalangan yang sihat, bebas dari penyakit yang dibimbangi mengganggu tugas sebagai suami atau isteri.

Pasangan itu pula biarlah sepadan bagi mengelak keaiban pada beberapa perkara tertentu dan untuk mencapai persamaan dalam bidang sosial, sekali gus menjamin kesejahteraan hidup suami isteri, tanpa ada yang berkecil hati atau rendah diri.

Walaupun aspek itu bukannya syarat sah perkahwinan dan tidak dipersoalkan ketika majlis ijab dan kabul, namun ia mempunyai pengaruh besar terhadap hubungan suami isteri.

Sayugia diingatkan kepada anak muda supaya tidak mudah terpedaya dengan istilah cinta, seperti cinta pandang pertama kerana ia tidak boleh dijadikan asas dalam memilih jodoh.

Cinta hanya sementara, malah cinta itu buta. Jika cinta tidak berteraskan anjuran agama, ia boleh pudar sedangkan mahligai yang mahu dibina seboleh-bolehnya berpanjangan.

Golongan muda perlu menilai dan memahami perkara ini supaya cinta yang selalunya bersemi sebelum perkahwinan tidak menjerat diri pada kemudian hari.

Tidak sukar memilih pasangan mengikut garis panduan terbabit.

Pelbagai cara boleh dilakukan untuk menentukan calon pasangan anda beragama dan berakhlak seperti bertanya orang lain termasuk saudara, kawan, malah melihat tindak tanduknya.

Ini bukan bermakna Islam menolak calon berharta, berkedudukan dan cantik malah ciri ini juga penting kerana sudah menjadi sifat semulajadi manusia suka kepada kecantikan.

Cuma, apa yang penting dahulukan agama. Jika sudah beragama, cantik dan kaya raya, itu tentu pilihan yang baik.




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."

Tidur Mengingati Mati

APABILA membuka mata dari tidur setiap pagi, bacalah doa kesyukuran kerana usia kita dipanjangkan Allah, terselamat daripada kelalaian dan kelemahan tidur.

Tidur adalah kemestian bagi manusia. Memang pelik dan ganjil jika ada manusia berkata mereka tidak pernah tidur sepanjang hidupnya.

Manusia bukannya enjin, ia perlukan rehat. Enjin pun bekerja jika ada minyak atau elektrik, itupun enjin tidak kekal lama jika digerakkan tanpa henti.

Walaupun manusia mendapat makanan dan minuman mencukupi, mereka akan penat jika bekerja tanpa rehat. Justeru, cara terbaik ialah berehat atau tidur untuk me mulihkan tenaga.

Selain itu, kita hendaklah insaf pintu taubat masih terbuka. Dan, ketahuilah tidur itu adalah pelajaran bagi yang hidup merasai setengah kematian. Melalui tidur, Tuhan mengajar kita mengingati kematian.

Melalui tidur, Tuhan mengajar kita hikmah mimpi. Dan, adab tidur juga Tuhan tunjukkan kita melalui Nabi. Betapa syumulnya Islam, membimbing hal yang kecil hingga perkara yang besar.

Berwuduklah sebelum tidur kerana Allah akan memelihara roh kita di sisi-Nya. Tetapi, jika tidur tanpa wuduk, Tuhan tidak akan memandang kita dan membiarkan jin dan syaitan mengganggu kita. Itulah kita sering dibuai mimpi kosong yang tidak berfaedah.

Tidurlah di atas rusuk kanan dan menghadap kiblat kerana ia satu cara wahyu diturunkan. Mimpi yang benar adalah mimpi diberkati Tuhan.

Tidurlah apabila rasa mengantuk. Dengan tidur, anggota tubuh akan mendapat kerehatan dan tenaga akan pulih kembali. Usahlah tidur berlebih-lebihan kerana perbuatan itu akan mengakibatkan badan menjadi letih dan lesu. Akal fikiran akan menjadi lemah.

Jangan pula tidak tidur berpanjangan kerana dengan berbuat demikian kewarasan fikiran akan hilang. Tidurlah sekadar sebagaimana disyorkan Islam, ditunjukkan oleh Nabi s.a.w iaitu tidur sebelum Zuhur.

Gunakanlah masa pada siang hari untuk menguruskan pentadbiran dunia. Tidurlah sedikit pada waktu malam dan bangun memperhambakan diri dari tengah malam hingga ke pagi. Inilah contoh tidur yang ideal dan amalan manu sia-hamba yang mencari keredaan Tuhannya.

Jauhkan diri kita daripada amalan tidur dua kali pada siang hari kerana amalan itu perbuatan syaitan. Hindarkan diri daripada tidur terlalu lama supaya tidak dikencing syaitan. Janganlah tidur siang menjadi kemestian kerana tabiat ini akan mengeruhkan wajah dan rezeki menjadi mahal.

Berusahalah menjaga adab tidur, elakkan menelentang, kaki bersilang atau tertiarap dan mengangkat punggung. Tutuplah aurat dan tidurlah di tempat yang terselamat daripada fitnah. Berlindunglah kepada Allah, insya-Allah diri kita akan mendapat berkat.

Ingatlah masalah tidur sering dianggap remeh dalam hidup ini tetapi pada hakiktnya ia adalah jurang yang dalam yang berupaya mengakibatkan diri kita hidup tak terancang, hilang matlamat dan hilang punca.

Syaitan bersumpah dengan tiga perkara. Selagi makhluk Allah yang bernama manusia melakukannya, selagi itulah pintu kesesatan terbuka luas dan mudah bagi mereka mem perdayakannya. Tiga perkara itu ialah:

i. keinginan untuk makan

ii. keinginan terhadap perempuan

iii. keinginan untuk tidur

Selama mana ketiga-tiga keinginan ini terus subur dalam diri manusia, selagi itulah tidak ada kegagalan untuk syaitan menyesatkan manusia.




...dalam DADA..ada rasa CINTA yang MEMBARA..dalam CINTA ada KITA berdua..."Cinta agung itu hanyalah cinta kepada Maha Pencipta.."
 
Dear Diary Blogger Template